7 Fakta Tentang Gue..

By chikitadinda - 12.00

Hai Sobat Micin sekalian,

Selamat menjalankan ibadah puasa yaaa..
Semoga dilancarkan sampai akhir dan tetap punya nafas Ramadhan di bulan-bulan berikutnya.

Anyway, gue mau ikutan challenge menulis dari Blogger Perempuan nih. Jadi bakalan ada tulisan rutin dengan tema-tema menarik di blog jajanmicin kesayangan...gue sendiri *lol.

Di tema kelima kali ini gue bakalan ngeshare tujuh fakta tentang gue.

Pada penasaran nggak sih? Nggak, ya? haha


Ngomongin fakta, gue bingung harus ngebagiin apa. Asli, nggak ada yang menarik dan harus di share. Yaudah kayak mbak-mbak pada umumnya aja gitu lhoo hahaha 

Tapi yaa setiap orang tentu punya keistimewaan yaa, jadi mungkin aku akan mencoba membagikan tujuh fakta tentang gue yang jarang orang tahu –dan nggak pengen tahu juga..

1. Suka Eksplorasi dan Belajar Hal Baru

Fakta pertama adalah gue termasuk orang yang suka eksperimen. Ada hal menarik apa, pengen dicoba. Ada hal baru apa, pengen belajar. 

Kayak dulu awalnya gue juga gabisa desain sama sekali. Desain grafis gitu loo. Malah pernah pas jaman SMA kelas 1 gue pernah jadi korban disuruh ikutan lomba bikin desain logo kelas karena nggak ada yang mau, akhirnya gue maju. Padahal gue gabisa Photoshop masa sekali, corel draw pun. Alias bondo nekat hahaha

Tapi pada akhirnya karena gue tertarik dan pengen belajar, gue mulai nyoba-nyoba iseng melajarin photoshop sama corel draw –dan pada akhirnya nyamannya pake corel. Sampe pada titik dari jaman kuliah sampe sekarang nyambi freelance graphic designer. Kalo ada yang mau bikin logo, kartu nama, cv, dan perdesainan lain gue ambil. Lumayan buat tambahan.

Itu dibidang desain, masih banyak hal-hal lain yang gue cemplungin akibat dari kekepoan dan keinginan untuk belajar yang tinggi. Mulai dari alat musik, videography, dll.

Kadang gue suka belajar skill baru kayak gitu, tapi dengan banyaknya skill yang kita punya sebenenrya bikin kita jadi ga fokus dan ga punya expertise. Secara branding pun jadi bingung karna jatohnya palugada –alias apa aja lu mau gua ada.

But in the end, aku menyukainya karna aku jadi bisa punya banyak pilihan 'pelarian' kalo lagi stres atau bosen. Bisa ke main alat musik, atau mungkin bikin video-video editing, bikin konten, dll.

2. Sedang Membagi Peran sebagai Karyawan dan Mahasiswa

Tahun ini gue memutuskan untuk lanjutin studi, disambi sama kerja yang Alhamdulillah WFH. Kenapa tiba-tiba memutuskan ambil magister? Aku pernah bahas sih ini di postingan pengerjaan misi Matrikulasi Ibu Profesional.

Intinya aku sih pengen belajar lebih dalam lagi soal ekonomi syariah, at least biar bisa ku terapin buat diri sendiri. Dan nantinya pun ada beberapa mimpi besar yang pengen aku raih, dimana salah satu langkah menuju kesana ikhtiarnya adalah belajar di magister ini.

3. Mulai Aja Dulu, Pasti Ada Jalan

Asli, gue anaknya kuy banget. Kalo misal gue pikirin secara general bakalan punya prosepek bagus atau impactnya bagus, gue akan hayuk aja dimulai deh, nanti pasti ada jalan kok. Negatifnya, jadi kayak grasa-grusu dan pertimbangannya ga mateng, karna yaudah penilaiannya secara skimming aja. Nggak secara mendalam apakah ini nanti akan berisiko kah, apakah kalo menjalankan ini bakal efektif kah, dsb. Darisini gue juga jadi sadar kalo gue nantinya butuh karakter pasangan yang lebih berpikir jangka panjang sih, jadinya saling ngelengkapin. Soalnya memang ada sisi baik dan buruknya kalo punya sifat ini.

4. Lebih Suka Mendengar, Daripada Curhat

Nahh ini nih.. Mangkanya gue lebih banyak dijadiin tempat curhat sama orang karena gue lebih seneng dengerin. Nggak akan deh dapet reaksi, "eh masih mending ya, gu malah...". Kenapa? Karena gue nya susah untuk bisa terbuka sama orang sih. Paling mentok kalo ngasih reaksi yaa gue kasih perspektif lain dari pengalaman temen, atau misal ada cerita/berita yang gue baca, buku yang gue baca. Jadi nggak pernah ngomongin tentang gue nya.

Tapi ini pun jadinya berefek negatif juga. Gue jadi susah untuk mengekspresikan diri. Nggak bisa mengungkapkan apa yang gue rasa, apa yang gue pikir, secara lisan ke temen/orang lain. Jadi lebih suka dengerin mereka aja, belajar dari pengalaman menereka. Padahal, harusnya bisa imbang. Karena yaa itu gunanya berteman dan berinteraksi sosial.

5. (Dulunya) Cuma Suka Baca Komik dan Buku Fiksi

Ini juga udah pernah gue ceritain nih di postingan challenge sebelumnya. Soal bacaan gue yang dulunya lebih ke fiksi. Dari jaman SD sukanya baca komik Detective Conan doangg, sampe koleksi ber volum-volum dehh. Selain itu gamau baca –apalagi buku pelajaran haha. 

Mulai masuk SMP-SMA gue suka baca teelit yang kisah cinta remaja gitu deh, ato nggak buku-buku raditya dika yang absurd tapi nyambung ama selera gue hahaha. Dana bener-bener nggak suka sama buku non-fiksi apalagi kayak biografi atau origin.

Semuanya berbalik ketika kuliah. Gue udah punya akses kan untuk bisa ke toko buku yang lebih lengkap –gramed or togamas, gue bisa nongkrong disana keliling-keliling bacain buku dengan genre yang lebih luas. Gue jadi suka mengeksplor genre lain dan pada akhirnya malah lebih seneng baca biografi tokoh, origin, self improvement, dll. Malah jadi jarang baca fiksi sekarang. Paling sesekali baca ulang novel yang dulu pernah dibaca kayak Gege Mengejar Cinta nya Kang Adhitya Mulya. Atau kalo butuh hiburan gue baca serial Drunkennya Bang Pidi Baiq.

6. Seneng Masak dan Baking

Nahh kalo ini sebenernya impact dari fakta pertama juga. Karna gue orangnya suka eksplorasi dan belajar hal baru, gue juga jadi suka eksplor di dapur. Seneng banget nyobain resep-resep atau makanan yang kayaknya enak. Misal makanan khas Bandung –yang jajanan aja gitu. Atau nggak makanan Korea yang ada di drama gitu. 

Kalo makanan berat biasanya gue lebih ke makanan simpel aja sih. Ya buat makan di kos hari-hari kan biasanya budgetnya agak ditekan ya bund, jadi eksplornya biasanya lebih ke jajanan doang.

Selain itu juga baking. Lagi seneng eksplor resep buat yang gluten free gitu. Kayak cookies yang gluten free, bahkan sampe ke empek-empek gluten free, dll. 

Lumayan banget sih bisa buat stress healing kalo weekend bisa eksplor di dapur. Perut kenyang, stress juga berkurang.

7. Ga Bisa Makan Ayam dan Telur

Nah kalo ini sebenernya baru mulai jaman kuliah sih. Dulu pas kecil seneng banget makan ayam. Kayak selalu tiap hari gitu, nggak bisa kalo makannya ga ayam. Sekarang? Mungkin waktuku dengan ayam sudah habis yaa..

Sebenernya awalnya karna gue punya jerawat yang ga berujung. Asli dulu menurutku udah parah banget si karna semuka jerawatan. Udah melakukan segala cara juga gabisa sembuh. Terus pada akhirnya gue lakuin elimination diet dan hasilnya emang pemicunya si ayam ama telur ini.

Meskipun gue pernah nanya ke dokter katanya ga ada hubungannya si ayam ama telur ini ke jerawat, tapi faktanya reaksinya gituu. Tapi lebih ke ayam potong gitu lho, yang di suntik hormon. Jadi lebih ke kelebihan hormonnya, bukan ayamnya. Kalo yang ayam kampung nggak se-reaktif itu ke jerawat gue.


Nahhhh..
Itulah tadi tujuh fakta tidak penting gue..
Seru juga ternyata yaa haha, gue jadi lebih kenal ama diri gue sendiri karna menggali fakta ini.
Semoga artikelnya bermanfaat deh..

See you di next challenge!


BPNRamadhan2021
#BloggerPerempuanNetwork
#Ramadhan

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar