Describe Your Personality

By chikitadinda - 00.00

Ngomongin personality, ga bakal jauh dari 16 tipe kepribadian ala MBTI.

Jujur, ketika gue melakukan tes secara online di webnya, hampir selalu berbeda hasilnya tergantung situasi diri saat tes diambil. 

Agak membingungkan. Emangnya kepribadian gue berubah ubah ya? 
Ato memang gue ga punya kepribadian yang jelas?

Nyatanya tes seperti itu emang penilaiannya berasa sangat subjektif sih. Kita yang disuruh menilai diri sendiri. 

Adakalanya jawaban yang kita beri adalah kepribadian ideal yang ingin kita miliki, bukan yang seperti nyatanya terjadi.

Bahkan gue menyadari, perbedaan hasil tes kepribadian ini pun mendukung pada realitanya, gue memiliki beberapa kepribadian yang bisa jadi berbeda tergantung lingkungan dan kondisi. 


shallow focus of person holding mirror
Source: https://unsplash.com/photos/Vmr8bGURExo


Hasil yang gue dapet terkadang introvert, terkadang ekstrovert. Kadang orangnya pake feeling, kadang pake logika. Ada beberapa hal yang gue suka ngambil keputusannya secara terkonsep sampe perencanaan mateng, ada beberapa hal lain yang gue sukanya ngalir aja. 

Secara garis besar, hasil tes gue sih antara Analyst sama Diplomats. Tapi lumayan sering dapet INTJ/INTP sama ENTP.


Kepribadian tentunya terbentuk dari berbagai macam pencampuran sifat-sifat yang ada. Baik atau buruk, gue akan mencoba merangkum atas dasar kebutuhan pribadi. Siapa tahu nantinya gue bakal butuh buat ngomongin kelebihan dan kelemahan ketika wawancara kerja (di tempat lainnya di suatu masa).

So, inilah strengths yang gue miliki:

1. Kreatif 
Gue seneng banget sih ngasih solusi buat orang-orang yang gue rasa penting dan gue sayangi. Gue manfaatin imajinasi yang ada aja. Katanya, hal itu yang bisa buat gue jadi penasihat. 

But i don't think so untuk masalah ngasih solusi ini. Gue akan lebih cenderung diam dan menjadi pendengar aja, kecuali dianya sendiri minta opsi solusi ke gue yaa. 

Karna gue merasa belum punya kapasitas yang mampu kasih solusi ke masalah yang dialami sama orang itu. Ada banyak faktor yang gue merasa ga kompeten aja. Paling banter gue cuman ceritain pengalaman dari sisi gue. Syukur-syukur bisa sedikit membantu untuk bahan proses berfikir dia mencari solusi. 
 
Tapi kalo kreatif disisi lain kayak seni gitu gue cukup ada kemampuan sih disitu. Mangkanya gue juga bisa bergelut dibidang desain sampai sekarang.

2. Berprinsip
Yaa..tentunya setiap orang punya prinsip yaa. Yang nggak punya paling cuma presentase kecil doang.
Gue memang cenderung punya keyakinan pada diri yang nggak gampang digoyahkan sama orang lain. Ini yang kadang bagi orang yang ga kenal gue banget berasanya gue keras kepala.

Gue sempet ada dititik dimana ada satu orang bilang kalo gue keras kepala. Gue langsung mikirin itu 3 hari 3 malem. Gue akhirnya kroscek ke beberapa temen yang gue rasa mereka cukup 'mengenal' gue dan bilang bahwa gue nggak keras kepala, cuman lebih ke berprinsip aja. Dan kalo orang lain salah menilai, bisa jadi mikirnya kearah sana.

3. Passionate
Artinya passionate apa si? HaHa
Kalo dari hasil tes gue sih katanya kalo punya cita-cita hal yang pengen dia lakuin, dia bakal meraihnya dengan total. Terus gamau kalo hasilnya cuma "cukup baik", harus bener-bener hasilnya baik!

Ini sih bakat banget jadi crash sama overthinking yang gue punya. Dengan punya sisi kreatif dengan ide yang muncul terus, ditambah gue passionate jalananinnya, gue pikirin konsepnya ampe dalem-dalem, merasa di titik gue puas, lalu down hanya karna overthinking. Ini bakal works ga ya, bakal diterima orang ga ya. Ntar bakal gini deh pasti, nanti gitu deh. Aseli! Itu overthingking malesin banget. 

Gue yakin kalo ketemu partner yang orangnya 'gas hayuk budal wae', bakalan cocok. Karena gue yang pegang planning dan konsep, sedangkan teknis dia yang bakal jadi PIC yang pegang.

4. Bertekad dan Kemauan Kuat
Ini yang kadang disalahartikan orang kalo gue ambisius. 

Nggak ada yang salah sih sebenernya dengan ambisius, asal nggak merugikan orang lain dengan sikut sana-sini. 

Cuman, saat masa-masa skripsi, gue merasa orang-orang menganggap gue ambisius banget. Tiap hari ke perpus. Tiap hari ngerjain skripsi di Up Normal Cafe ampe subuh. Nunggu dosen ampe ngantuk-ngantuk diruangannya tiap minggu buat konsultasi dan bimbingan.

Yaaa..itu semua adalah bentuk tekad gue untuk bisa lulus di waktu yang tepat, yaitu nggak telat. Maksimal empat tahun biar nggak berlarut-larut ngurusin penelitian dan bisa masuk ke step berikutnya.

Dengan punya hal ini, gue pun juga mendedikasikan diri untuk menguasai subjek dan mendapatkan keterampilan yang relevan buat mewujudkan visi yang dibuat menjadi kenyataan.


5. Penasaran
Gue terbuka sama ide-ide baru, selama ide-ide itu rasional dan berbasis bukti. Suka penasaran kalo ada hal-hal menarik yang baru gue temui dan langsung cari tahu lebih dalem. Gue jarang melewatkan kesempatan bagus buat mempelajari sesuatu yang hal baru, terutama konsep abstrak. Gue secara khusus tertarik sama sudut pandang yang nggak biasa atau berlawanan. Gue bisa aja terbuka buat ngubah opini sendiri kalo fakta membuktikan kalo gue salah.

Kadang gue malah seneng dan nyari-nyari orang yang punya pendapat dan sudut pandang yang beda. Gue percaya sih, ada beberapa hal yang nggak sepenuhnya saklek hitam dan putih. Ada area abu-abu yang kadang gue bisa cari dari obrolan-obrolan bareng orang yang jarang gue tahu, jarang mereka ungkapin. Ini juga yang ngebuat gue mulai bikin #PodcastBagiRuang. Banyak pemikiran dan pendapat orang yang gue dapet dari obrolan ringan bareng mereka.


Next, dari sisi weaknesses gue punya beberapa hal, kayak:

1. Romantically Clueless
Rasionalitas tanpa henti dari INTJ bisa buat frustrasi sama romansa. Terutama pada tahap awal suatu hubungan. Jujur, gue emang rada susah buat memahami apa yang sedang terjadi dan gimana harus bersikap. Gue punya kecenderungan untuk langsung nanyain masalahnya apa, dan better kalo partner bisa luapin langsung semuanya blak-blakan dari sisi dia. Ntar gue bisa kasih apa yang dari sisi gue. Akan susah rasanya kalo sama orang yang diem-diem aja dan nggak bisa luapin semuanya. Mangkanya gue lebih nyaman sama orang yang blak-blakan meski gue rasa sakit hati, tapi setidaknya gue tahu apa yang salah dari sisi gue pribadi.

2. Insensitive alias Ga Peka
Ini masih jadi problem gue sih. 
Kalo dari hasil tes, masalahnya ada di gue yang terperangkap dalam logika sehingga bisa melupakan segala jenis pertimbangan emosional. Gue bisa mengabaikan subjektivitas sebagai irasional dan tradisi sebagai upaya untuk menghalangi kemajuan yang sangat dibutuhkan. Situasi emosional sering kali sangat membingungkan dan juga kurangnya simpati jadi bisa dengan mudah menyinggung perasaan.

3. Terlalu Banyak Mikir --> Overthink Things
Gue amat sangat menyadari kalo gue butuh lebih banyak waktu buat berpikir. Dalam hal ide gue banyak banget yang muter diotak, pengen gini pengen gitu. Kalo ga di konsepin dan dicurahin gue akan pusing dan capek sendiri ampe ga bisa tidur karna otak pengennya mikirin planning soal ide itu.

Nggak jarang gue bakal kehilangan sedikit waktu buat bertanya sama diri sendiri kenapa sih seseorang melakukan apa yang mereka lakukan, apa artinya, dan apa yang harus dilakukan.

Sayangnya keterampilan gue dalam pemeliharaan, administrasi, dan tindak lanjut dalam projek-projek yang ada emang mengalami kesulitan, sih. Gue bisa tiba-tiba kehilangan minat padahal konsep dan planning udah cukup mateng. Kalo nggak ada lebih banyak orang yang bisa bantu mendorong itu, konsekuensinya jelas ide bakalan tetep cuman jadi ide. Rencana yang dibuat ga bakalan terwujud.

Gue pun paham kalo solusi dari ini adalah cari partner kolaboresyen biar bisa jalan secara berimbang. Tapi sampe saat ini, gue belum ketemu --ato emang gue aja yang ga nyari.

4. Tertutup
Gue jelas sangat pribadi dan tertutup. Gue punya kesulitan untuk terbuka karena gue merasa perlu menyelesaikan masalah gue sendiri atau nggak mau membebani orang lain dengan masalah yang gue punya. Konsekuensinya, secara nggak sengaja gue menahan diri dan membuat jarak dalam hubungan ke orang lain.

Sifat ini juga yang bisa buat gue agak sulit untuk benar-benar dikenal --oleh orang terdekat gue maksudnya, bukan dalam artian popularitas. Kebutuhan gue akan ruang pribadi sangat berkontribusi pada rasa bersalah yang gue rasain karena nggak memberikan lebih banyak diri ke orang yang gue sayangi.

5. Menghindari Konflik
Gue memang lebih suka menghindari konflik. Kecenderungan mencurahkan banyak waktu dan energi untuk mencoba menyenangkan semua orang lebih banyak menguasai. Kadang gue juga mikir untuk main aman aja biar nggak ada hal-hal negatif yang bisa memicu konflik dalam hubungan.


Soooo,
Sampailah kita di artikel terakhir tantangan tulisan dari BPN Ramadan 2021!!!!

Gue pribadi berharap dari strengths yang gue punya gue bisa jauh lebih baik lagi, dan weaknesses yang ada bisa diminimalisir lagi πŸ§‘🧑

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar