The Shalimar Boutique Hotel Malang: Staycation Kembali Ke Masa Lalu

By chikitadinda - 17.03

Hari ini gue terpilih jadi salah satu peserta dari tigapuluh traveler di acara Workshop Live Blogging yang diadain travelingyuk.com. Acara ini diadakan di The Shalimar Boutique Hotel yang berada di Jalan Cerme No 16, Malang.

Gue sebenenernya sering banget lewat didepan hotel ini. Terutama yang bikin menarik hati adalah Taman Cerme yang ada gromofon itu lho. Gue ngebayangin kalo pas jam-jam maghrib terus lewat sana itu kayak bangus banget gitu buat venue nikahan ala-ala outdoor (wkwk). Dan ternyata taman ini salah satu fasilitas yang dimiliki The Shalimar Boutique Hotel gituu.

Nah, dikesempatan kali ini, gue nggak cuma lewat doang lagi nih, nggak hanya mengagumi dari jauh (kayak si doi #lah), tapi gue bisa roomtour dan ngerasain hotel kelas premium yang bahkan gue ga shanggup untuk nginep di hotel bintang lima ini (yhaa..sepuluh tahun lagi kali ya gue bisa :p).

Nah, sebelum melakukan roomtour di The Shalimar Boutique Hotel, ada sesi workshop tentang tips menulis cerita traveling unik dan menarik yang diisi oleh mas Rahmad dari travelingyuk.com. Workshop ini gunanya untuk pembekalan sebelum peserta nulis hasil roomtour di hotel yang bertema vintage ini.

Akhirnya, setelah materi dan tanya jawab berakhir, kita rame-rame mengeksplor apa yang ada di hotel ini.

Gue memulainya dari kamar hotel tipe executive room yang berada di lantai dua. Pertama masuk langsung disambut welcoming snack asli malang kayak kripik apel, teh apel, dan snack² lainnya. Setelah mulai masuk, gue mendapati kasur berukurang king dengan tema putih-ijo yang gue banget lah. Terus ada tv, ada sofa buat duduk-duduk di pojokan dan juga ada pintu yang mengarah ke balkon luar buat yang pengen menghirup udara pagi kota Malang. Di ruangan ini ada kamar mandi dengan bathup dan juga wastafel yang bersih banget (yaiyalah, hotel bintang lima cuy). Terus lampunya yang kuning-kuning redup gitu lhoo.


Setelah puas keliling-keliling, gue melanjutkan di kamar berikutnya yaitu tipe President Suite yang ternyata dia semacam satu ruangan tapi dibagi jadi dua kamar tidur. Jadi ini bisa buat satu keluarga kaliya, muat untuk empat orang. Nah fasilitas yang didapetin di tipe kamar ini salah satunya adalah tersedia Nescafe Dolce Gusto yang merupakan satu-satunya hotel yang menyediakan fasilitas ini di kamar hotelnya. Keren sih parah. Gue jadi nggak pengen cepet-cepet keluar dari kamar.

Nah, spot lain yang gue eksplor adalah Sun Terrace yang berada langsung berhadapan dengan Taman Cerme yang gue kagumi itu. Pertama masuk langsung bayangin pengen ngeteh sore-sore sambil baca buku bareng sama pasangan (hmm). Tapi, karna gue kesininya siang jadi agak kurang enyoy gitu karna silau. Emang paling pas jam-jam limaan gitu sih disininya.


Lanjutttt...
Gue ke Perpustakaan yang menjadi salah satu fasilitas di hotel ini. Tempatnya cozy banget. Pertama gue masuk langsung ngerasain warm dan kayak kembali ke masa lalu jaman penjajahan Belanda gitu (kayak pernah hidup jaman Belanda aje yee). Emang pas banget sih pemilihan interior ini. Mancay.

Lalu, perjalanan gue lanjutin ke depan pekarangan hotel. Dimana pas pertama kali gue dateng langsung terfokus ke mobil vintage di depan hotel dan langsung berniat buat foto sama mobil ini wkwk (dasar anak narsis).


Dan yang terakhir, yang tak kalah endes adalah Kolam renangnya. Wah, parah sih. Airnya yang warna biru deep gitu. Terus ada empat tempat leyeh-leyeh yang langsung menghadap kolam renang. Spot ini kalo menurut gue sih lebih cocok kalo pagi-pagi terus dapet pencyerahan buat nulis gitu pasti asyik sih. Mantab lah.

Jadiii,
Setelah gue panjang lebar ceritain gimana fasilitas dan spot-spot foto yang cihuy di The Shalimar Boutique Hotel ini, sampailah dipenilaian total versi gue.

Kalo dari kenyamanan, udah, nggak usah diraguin lagi cuy. Nyaman banget kayak tatapan kamu (hmm). Keramahan, top markotop. Staf nya ramah-ramah banget. Ngejelasin dengan sabar dan detail. Makanannya juga enak. Apalagi puding coklat nya itu manteb sih. Gue bisa ngabisin tiga potong lho hahahaha. Kalo ga malu gue bisa tuh ambil lebih.

Tapiiii, kalo dari sisi chiki sang jomblotraveler yang ngiritnya minta ampun, kekurangannya sih di harga ya HAHAHA. Tapi worth it sihhh. Untuk harga segitu, ini udah lebih dari cukup cuy.

Okedehhh.
Segitu aja kali ya sharing gue kali ini. Bagi kalian yang masih ragu mau nginep disini atau cuma staycation disini sok atuh, chiki sudah merekomendasikannya dengan sangat ntap.

Ditunggu cerita kalian nginep disini yaaa.
Bhayyy~

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar