Akhirnya Gue LULUS! (Part II - Master of Arts)

By chikitadinda - 12.00

Hai Sobat Micin~~

Apakabar pembaca blog gue yang sudah bersarang laba-laba ini?
Dah lama banget rasanya nggak nulis lagi karena kesibukan lala-lili menyeimbangkan kehidupan yang penuh lika-liku kuliah, kerja, dan nyiapin nikahan, belum yang lainnya. Rasanya 24 jam masih kurang InsyaAllah cukup..

Hmmm...
Akhirnya yaaa..

Dari dulu sebenernya pengen banget share tentang perjalanan gue dengan drama per-thesis-an ini. 
But, dari awal emang nggak pengen nunjukin kalo lagi lanjut studi. Banyak ngeluhnya cuman di close friend igstory hhhh. Paling cuman segelintir orang aja yang tahu kalo gue ambil S2. Tau-tau tiba-tiba lulus aja, kapan kuliahnya?.

Sekali lagi, 
Alhamdulillah...

Jadii,
Bertepatan dengan hari ini, Rabu, 30 November 2022, akhirnya gue, Chiki, unofficially menjadi Magister (bukan kertas!).

*Thanks to Paksu yang heboh banget menyambut istrinya sidang. Dikasih banyak banget sesajen wqwq

Rasanya kalo diceritain perjuangan ngerjain thesis ini penuh darah dan air mata (supaya lebih drama wqwqwq)~

Dari semester tiga sebenernya udah pengen aja ngelarin tuh penelitian, cuman kalo di prodi yang gue ambil ini SKS nya udah di program jadi gabisa milih dan nge planning perkuliahan supaya bisa ambil program thesis di semester tiga. Jadi ambil SKSnya dikit-dikit, 12-15-12. But in the end, perencana terbaik adalah Alloh, Dia yang tahu baiknya seperti apa jadi gue ikutin aja jalan-Nya.


Alhamdulillah!
Tiada hentinya gue bersyukur sama Alloh swt yang selalu memberikan semangat dan mengelilingi gue dengan orang-orang positif sehingga gue bisa berada dititik ini.

Sebelumnya gue mo ngasih tau garis besar postingan ini. Dipostingan ini gue mau share tentang proses gue ngerjain thesis sampe akhirnya dinyatakan lulus diujian hari ini. Harapannya, semoga gue bisa inget aja momen kitiran dan wayangan jaman studi lanjut ini buat diinget masa depan, selain itu sih gue berharap bisa bermanfaat dan menginspirasi kalean semua juga!

Actually,
Gue memulai proses thesis ini dari awal memutuskan masuk ambil Master di UGM. Jadi apa yang gue tulis saat disuruh bikin proyeksi dan rencana thesis buat salah satu syarat ujian masuk adalah prototype penelitian yang gue lakuin sekarang. Gue ambil topik perencanaan keuangan syariah banyak ter-influence dari kerjaan di kantor dan emang menjadi bidang yang pengen gue geluti secara profesional (nantinya, InsyaAlloh).

 
Tips #1: Nyari judul/tema penelitian jangan dadakan. Bagus kalo lo pake proyeksi rencana thesis buat syarat pendaftaran meskipun pada nantinya akan buanyyaakk banget berubah. But at least, lo tau mau mengasah di bidang apa selama kuliah magister dan punya spesialisasi tertentu dibuktikan dengan hasil penelitian lo. 

Saat lo memutuskan untuk ambil master, tentunya sudah punya tujuan pengen belajar apa, bidang apa yang dikuasai dan pengen dipelajarin lebih dalem, itu bisa jadi bahan dasar nentuin topik penelitian.

Nggak harus yang udah detail banget sampe dalem-dalem, but at least punya konsep yang mau lo teliti. Gue yakin banget akan banyak berubah disana sini. Entah dari perluasan buku-buku/jurnal-jurnal/bahan bacaan yang lo baca, atau ada topik yang ternyata lebih ada urgensi untuk diteliti, or sesimpel dosen pembimbing kurang sreg sama topik yang kita ambil.

Memang akan sangat lebih bagus lagi kalo udah jelas mau penelitian dimana dan tempat penelitian lo udah memberikan ijin untuk mau dijadiin tempat penelitian (kalo pake data primer). 


Tips #2: Pilih judul thesis yang lo pengen tau banget dan rela buat ngerjain karna lo kepo banget pengen tau jawaban dari hasil penelitian itu

Gue ambil penelitian tentang perencanaan keuangan karena emang gue merasa sangat penasaran sama konsepnya, terlebih dalam pandangan syariah. Banyak ter-influence dari kerjaan di kantor, makin pengen menggali ilmu-ilmunya baik di buku/jurnal/webinar/dll yang bisa jadi bahan membangun konsep nulis thesis. 

Seinget gue, dulu mulai ngurus pengajuan judul itu bulan Juli 2022 dan baru dapet info dosen pembimbing di akhir bulan Agustus 2022 dari Pak Agus. Dan pada akhirnya keluarlah nama Prof Sam sebagai dospem pertama dan Pak Leo sebagai dosen kedua. Alhamdulillah, sesuai sama yang gue ajuin sebelumnya.

Oh iya, gue lupa.
Sebelum pengajuan judul, sebelumnya gue udah nanya-nanya ke kating dan dosen yang gue kenal untuk minta rekomendasi kira-kira siapa dosen yang kalo ngebimbing bagus dengan topik yang gue ambil. Sehingga akhirnya gue mantep milih Prof Sam dan Pak Leo buat diajuin.


Tips #3: Curi start susun proposal dari awal. Jangan baru dapet dosen pembimbing baru disusun. Kalo sistem mendukung, ambil SKS thesis lebih awal. (Kebetulan prodi yang gue ambil sistemnya paket, jadi nggak bisa kalo mau ambil thesis diawal).

Pas semester dua sebenernya gue udah mulai nyusun draft tapi masih ngambang sana-sini. Semakin banyak baca, semakin banyak yang buat jadi pertimbangan. Tapi gue udah mulai nyusun draft thesis secara serius di semester tiga. Ini sebenernya semacam keharusan karena di kelas Seminar Riset Prof Sam setiap minggu harus setor update penulisan. Meskipun kadang bahasannya balik lagi ke awal lagi yang diulik, dan nggak sedalem saat bimbingan beneran. But at least, jadi semacam deadline biar gue terus ada progres thesis tiap minggu. Jadi, kerjain dengan serius. Karna sangat membantu saat bimbingan beneran saat udah ambil SKS thesis. 

Selain itu, digempur sana sini sama tugas dari mata kuliah lain yang diambil di semester 3, butuh banget manajemen waktu dan manajemen stres supaya tetep waras ngerjain secara bebarengan. Belum lagi untuk kalian yang kuliahnya sambil kerja, tentu lebih banyak PR lagi membagi waktu yang cuma 24 jam dalam sehari.

Gue udah mulai di Jogja di Bulan Februari (awal semester 3) biar bisa lebih fokus ngerjain semuanya mulai dari tugas kuliah, draft thesis, kerjaan kantor, sampe pada akhirnya nyiapin nikah juga). Meskipun pada saat itu kuliah masih semi online. Jadi misal gue di rumah pun ga ada masalah. Tapi gue butuh buat ke perpus, atau setidaknya perlu fokus buat bisa ngerjain semuanya bebarengan. Ditambah harus beberapa kali bolak-balik ke Bandung buat WFO biar mobilitasnya lebih enak.

Oiya, gue juga udah mulai ngulik aplikasi Stata yang gue pake buat olah data dari awal. Nyari tutorial youtube, ikut webinar, nanya temen yang paham, dll sebelum dapet dosen pembimbing. Manfaatin waktu liburan buat ngulik itu jadi biar nanti nggak takes time. Semester 3 kelar gue manfaatin waktu yang biasanya buat ngerjain tugas, buat ngulik soal olah data.

Jujur gue nggak paham sama sekali cara olah data sekunder. Have no clue! Dulu pas S1 pake data primer dan baru ngulik SPSS ala kadarnya. Itupun ya by Youtube, buku, dan diskusi sama temen statistik. Sekarang pake Stata jadi ya belajar lagi dari awal. Kadang nyali ciut karna temen-temen seangkatan yang lain lebih muda dari gue masih fresh ilmu kepenulisannya, jago-jago ngolah data, jago metopen. Kadang gue ngobrol soal metopen masih ngah-ngoh kayak keong, tapi jadi baca lagi, ngulik-ngulik jurnal, mahamin model penelitiannya dll. 


Tips #4: Ambil dua dosen pembimbing, jangan cuma satu aja! Pilih tipe dosen yang emang lo butuhin dan akan membantu banyak proses penelitian.

Enaknya punya dua dosen pembimbing adalah saling mengisi kekosongan satu sama lain. Terlebih Prof Sam bukan termasuk orang yang detil kayak typo, kata depan, dan tetek bengek penulisan; tapi bahasan bimbingan sama beliau lebih ke metopen (yang mana ini lebih susah becoz saya bukan anak penelitian kwkw). Dan enaknya Prof Sam nggak sesibuk Pak Leo jadi masih bisa sering untuk diajak bimbingan.

Pak Leo sebagai dosen pembimbing pendamping amat sangat berjasa nemuin hal-hal yang kurang dari sistematika penulisan. Meskipun alhamdulillah nggak banyak ditemuin typo dan layout yang salah di penulisan gue, tapi dengan sifat Pak Leo yang detail itu juga yang bikin gue terpacu untuk nggak bikin salah saat nulis. Selain itu, dari konsep dasar perencanaan keuangan beliau juga jago banget sih. Kritis jadi bisa jadi bahan refleksi saat penelitian. Beliau juga hapal kayak beberapa jurnal acuan misal ada yang salah sadur atau maksud dari penelitiannya nggak gitu. Sitasi juga harus bener-bener yang dari indeks bagus karna ini udah thesis.

*Muka tegang waktu debat sama Pak Duddy, beliau bilang kalo proxy yang gue pake nggak pas buat ngukur Financial Planning. Alhamdulillah, atas izin Alloh bisa dipertahankan. Thanks to Pak Leo yang pas diakhir sidang bilang gue dah bener๐Ÿ˜ญ


Tips #5: Banyak diskusi dan ngobrol sama kating se-bimbingan, atau alumni, pokoknya banyak bersosialisasi buat sharing soal bimbingan thesis. 

Cari kating yang emang orangnya suka sharing, demen berbagi, dan terbuka biar nggak sungkan karena nextnya bakal banyak tanya. 

Dateng saat sidang kating, atau kalo ada kumpul-kumpul biar bisa sekalian ngulik persoalan thesis.

Thanks to Mba Rani dan Mba Sol, yang sering banget gue ganggu waktunya karna banyak kepo soal kepenulisan, or style Pak Leo dalam penulisan/bimbingan. Sesimple tipe tabel yang dipilih Pak Leo sukanya style yang gimana. Semoga kebaikannya dibalas dengan kemudahan langkah kalian kedepannya✨

Selain itu, biasanya ada beberapa tipe dosen yang jam bimbingannya dibarengin. Disitu kalian bisa cuap-cuap, sambil nunggu bimbingan bisa sharing hasil bimbingan. Dengerin juga kalo misal teman sebimbingan lagi dijelasin apa. Soalnya meski topik beda, pasti ada ilmu yang bisa diambil. Jadi jangan cuma dengerin yang punya kalian aja.


Tips #6: (Kalau memungkinkan) Ketemu dosen pembimbing tiap minggu! Mau ada bahasan atau nggak, pokoknya dateng aja setor muka tiap minggu. Ampe bosen dah beliau biar cepet di ACC haha

Kalau bisa bikin janji sama dosen, biasanya hari apa beliau lowong dalam seminggu dan dimana bisa ditemui. Nggak lama-lama. Paling gue sekali bimbingan nggak lebih dari 15 menit. Persiapin sebelumnya apa yang pengen lo konsultasikan saat bimbingan, buat list pertanyaan yang masih bikin lo bingung, tandain bagian tertentu yang mau lo konfirmasi ulang. Karena kalau di chat, kemungkinan untuk lo diladenin bimbingan kecil (tapi tergantung tipe dosennya sih ya).

Untuk dosen yang super sibuk, macem Pak Leo, nggak papa nggak ketemu/diskusi tiap minggu, tapi at least saat bimbingan bener-bener intens. Gue bisa diitung jari ketemu dan bimbingan sama bapak langsung, berhubung beliau sibuk banget karna Wadek Sekolah Vokasi. Paling banyak komunikasi via email beliau koreksi draft thesis. Bahkan WA-an aja nggak pernah dibales T.T. 

Butuh waktu rata-rata 2 minggu beliau kasih feedback kalo gue kirim draft by email. Sempet dag-dig-dug waktu dulu mau daftar sidang karna dah dapet ACC dari Prof tapi Pak Leo tak bergeming karna lagi sibuk banget jadwalnya. Sedangkan gue udah harus segera pulang karna nyiapin tetek-bengek nikahan dirumah.


Tips #6: Jangan lupa cek syarat-syarat pendaftaran sidang/yudisium/wisuda/dll. Perhatikan tanggal masa aktif supaya bisa disiapin jauh-jauh hari.

Di awal tahun gue udah re-check. Syarat sidang apa aja dan mana yang punya gue udah kadaluwarsa. Tes TOEFL udah abis dari awal setelah gue daftar S2. Jadi udah pasti gue harus ambil di awal tahun ini. Persiapin belajar dan ikhtiar aja pokoknya nggak muluk-muluk harus poin bagus yang penting ambang batasnya bisa buat daftar sidang. Tapi kalo emang mau dipake buat lanjut studi lagi/yang lainnya, ya bikin ambang batas yang agak tinggi sesuai persyaratan yang dibutuhin aja. Gue ambil di bulan Maret kalo nggak salah, dan nyari yang tes nya online. Belajarnya pake soal-soal yang dulu gue pelajarin pas ikutan kelas Pak Budi Waluyo sama video-video youtube. 

Terus syarat lainnya ada tes PAPS/TPA. Ini yang gue pake waktu daftar S2 dulu, dan kadaluwarsa di 19 November. Jadi gue bikin plan A/B/C dst gimana misalnya sidang gue lebih dari tanggal tersebut. Qadarullah, sama Alloh diijinin buat ujian sebelum tanggal itu jadi nggak perlu ambil tes baru. Ini bisa jadi pemacu semangat juga sih buat ngejer. Sayang banget kalo keluar uang buat ujian lagi dan buat syarat ujian aja (karna gue nggak berniat langsung ambil studi lanjut lagi, so tes PAPS nggak bakal kepake lagi dalam waktu dekat).



Tips #7:Adakalanya lo juga harus bisa realistis dan bikin plan B. Nggak semuanya bisa berjalan sesuai dengan yang lo harepin. Dan juga, jangan paksain untuk selalu memforsir diri 24/7. Sekali-kali boleh lah main dikit buat refreshing. Sekedar nonton drakor di hp aja udah ngaruh banget buat gue.

Karna gue bener-bener fokus buat ngejer sidang sebelum tes PAPS kadaluwarsa, 24/7 waktu gue habisin banyak di kosan. Ya paling sesekali refreshing ngafe atau main, tapi 85% waktu lebih banyak di kosan. Paling kalo bosen lihat tembok kamar sesekali di ke perpus SPS. Kalo misal ada event/seminar yang oke juga ikutan (lumayan dapet merch goodie bag/makan, hhhh anak kos!).

Lebih banyak ngerjain di kos karna kalo misal capek bisa ngelurusin punggung di kasur, bisa disambi nyuci baju, masak, dll. Kalo sekalinya keluar malah ngabisin banyak waktu diluar aja dan lebih capek karna gue kemana-mana jalan (ga bawa kendaraan). Jadi bener-bener di atur aja biar tenaganya bisa dipake dengan efisien.

Itu yang bikin kemungkinan stres jadi lebih besar. Kadang kalo butuh bersosialisasi ketemu beberapa temen. Tapi lebih banyak healing gue adalah nonton drakor. Jujur kalo misal di tulis list drakor yang kelar gue tonton di tahun 2022 bejibun!!! Kalo misal boleh ditulis di halaman persembahan, mungkin para oppa korea itu bisa masuk karna menjadi salah satu penghilang stres.

Selain itu tidak lain dan tidak bukan adalah ngobrol/telponan sama orang terdekat. Sama mama, kakak, tunangan, sahabat dekat. Ngobrolin aja update keseharian (tapi paling banyak gue ngobrolin persiapan pernikahan, kadang diselipin obrolan deep soal plan masa depan).

Cari tahu aja cara healing penghilang stress versi kalian. Karna escape sekali aja itu dibutuhin banget!


Tips #8: Banyakin berdoa, diiringi usaha mati-matian. Ikhtiar. Cari tempat pw buat ngerjain thesis. Jangan lupa minta doa orang tua (ini manjur banget asli!) Kalo bisa malah tambahin dengan shalat sunah dan puasa sunah. 

Sebelum bimbingan usahain Sholat Dhuha, banyak didoain biar dosen pembimbing luluh dan cepet-cepet ACC wqwq. Malemnya sebelum tidur Sholat Hajat, minta kemudahan karna besok pengen ketemu dosen supaya dimudahkan segala hajat di esok hari. 

Dannn, jangan lupa juga sama kesehatan badan. Gue tetep ngatur jam tidur cukup, 8 jam. Bangun juga subuh. Jangan lupa juga tetep masukin jadwal olahraga biar tetep kuat badannya dengan segudang aktifitas. Makan di jam yang teratur, sayur jangan kelewat, nggak banyak minum kafein tapi banyakin jus sama buah. Biar hemat masak sendiri. 

Gue mengevaluasi saat masa-masa skripsian S1 dulu gue mati-matian ngerjain tapi jam tidur nggak jelas bahkan harus revisian sampe jam 3, jam 8 pagi udah harus di kampus lagi. Meski dulu gue tetep imbangi sama lari di lapangan rampal dan makan bener, tapi jadi bikin kepala pusing. 

*Background masih hasil karya Sobat Hora-Hore bikin Bride to Be~


Yaaaa,
Intinyaa dari semua ini gue jadi belajar dan jadi lebih paham sama diri gue sendiri. Gue yang dulunya tidak menyangka ngambil magister, bahkan di mimpiin aja nggak, bisa menulis thesis yang akhirnya bisa menyelesaikannya dengan baik, sesuai sama apa yang pengen gue teliti, dalam waktu tiga bulan. Gue jadi tahu bahwa apapun pasti bisa kita lalui kalo kita tetep semangat dan gigih, niat yang baik, kencengin minta doa orang tua, dan pada akhirnya menyerahkan segalanya kepada Allah swt.

Gue berharap gue nggak cuma sarjana kertas yang thesisnya cuma menuh-menuhin perpustakaan, tapi bisa bermanfaat buat orang lain dan penelitian selanjutnya.

Tak lupa gue juga berterimakasih banyakkk banget sama Prof Sam dan Pak Leo, yang dengan sabar ngebimbing gue yang cupu dalam hal kepenulisan, akhirnya bisa lulus dan menghasilkan karya setebal 94 halaman, dengan topik yang gue seneng banget sama temanya! Jadi makin pengen ngulik dan bener-bener dalemin masalah ini.

Thanks juga buat my CEO, Mas Melvin yang udah kasih kepercayaan penuh sehingga gue diijinin kuliah sambil kerja fulltime. Dapet pengalaman banyak selama ini, dan bisa dekat dengan ilmu perencanaan keuangan dan investasi. Kasih ruang untuk sharing dan diskusi soal ilmu keuangan, gimana beliau waktu ambil master, gimana cara belajar dan berpikir beliau, ada banyak sisi positif yang bisa gue ambil dari pengalamannya.

Dan buat kalian semua diluar sana yang masih bergelut dengan penelitian akhir-nya (ataupun segala tujuan hidupnya yang kayak berat banget), jangan patah semangat dan terus berdoa, gue yakin semua yang kita lalui masing-masing pasti ada hikmahnya. Semua orang punya timelinenya masing-masing juga. Jangan ngebandingin sama pencapaian orang lain. Tapi bandingin sama kita sebelumnya. Yang terpenting jangan lupa untuk tetap berusaha dan juga diiringi doa, itu semua manjur guys. Gue yakin, pasti kalian ada saatnya down dan ngelihat temen-temen kalian udah pada sidang duluan, lulus duluan, nikah duluan, dapet beasiswa luar negeri duluan, dapet karir yang lebih cemerlang, dll dll dan merasa 'kok gue masih disini sini aja', gue yakin Allah pasti ada alasan kenapa ngelakuin itu. Percayalah!

Semoga dengan tulisan gue yang lebih ke curhatan ini bisa memotivasi kalian yaa. Dan buat yang mau thesis sambil kuliah atau multitasking dengan mimpi lainnya, persiapkan semuanya dari awal. Ambil judul penelitian yang bener-bener kalian pengen tau jawabannya. Karna dengan begitu, lo akan semangat buat ngerjain dan pengen segera nemuin jawabannya apa.

Jangan patah semangat, yaa!
Gue aja ga berhenti buat belajar dan merajut mimpi lagi abis ini.

Anyway,
Kalo kalian pengen diskusi soal thesis ataupun hal lainnya, gue sangat open kok. Dengan senang hati gue bakal sharing dan (kalo gue mampu) akan bantu lo sebisanya.

Sampai bertemu tulisan baru gue lainnya๐ŸŒผ

  • Share:

You Might Also Like

0 comments