Akhirnya Gue LULUS!

By chikitadinda - 09.47

Haloooo semuanya!
Apakabar pembaca blog ku yang budiman?

Akhirnya yaaa..

Dari dulu sebenernya pengen banget share tentang perjalanan gue dengan drama perskripsian ini. (sampe sekarang udah ga kerasa lagi dramanya hehe)

Jadii,
Bertepatan dengan hari ini, Rabu, 26 Juni 2019, akhirnya gue, Chiki, resmi menjadi Sarjana (bukan kertas!).


Alhamdulillah!
Tiada hentinya gue bersyukur sama Alloh swt yang selalu memberikan semangat dan mengelilingi gue dengan orang-orang positif sehingga gue bisa berada dititik ini.

Sebelumnya gue mo ngasih tau garis besar postingan ini. Dipostingan ini gue mau share tentang proses gue ngerjain skripsi sampe akhirnya yudisium hari ini. Harapannya, semoga bermanfaat dan menginspirasi kalean semua yaa!

Actually,
gue lupa tepatnya tanggal berapa gue memulai proses skripsi ini. Seinget gue, dari awal gue magang di Qiscus (salah satu startup di Jogjakarta), gue udah nyari-nyari banget tema apa yang kira-kira bisa gue angkat buat penelitian gue nantinya. Gue waktu itu magang di bulan Januari 2018, saat temen-temen gue yang lainnya masih liburan taon baru, dan melenggang sendirian ke Jogja buat magang. (Cerita magang enaknya dibikin postingan juga ga yaaa?)

Tips #1: Nyari judul/tema penelitian jangan dadakan. Lo harus curi start biar pas waktu pembukaan daftar skripsi, lo udah tau mau neliti apa. Kalo bisa malah udah jelas mau penelitian dimana dan tempat penelitian lo udah memberikan ijin untuk mau dijadiin tempat penelitian.

Singkat cerita, gue ngobrol-ngobrol sama beberapa temen karyawan yang kerja disana buat nyari 'masalah' yang bisa gue angkat sebagi topik skripsi. Gue sebenernya kalo boleh jujur emang tertarik banget sama dunia marketing. Dari organisasi dan lab yang gue ikutin selama gue kuliah di FIA pun yang gue masukin selalu divisi yang berkaitan dengan marketing. Magangpun gue juga ambil tema marketing, yaitu digital marketing yang fokus ke Instagram marketing.

Tapi,
Gatau kesambet apa, gue tiba-tiba menjadi orang idealis yang sok-sokan membangkitkan lagi keinginan masa lalu buat menjadi Psikolog, which is, di Prodi Bisnis ada konsentrasi SDM (Human Resource atau biasanya kalo di perusahaan ada divisi HRD) dan se-sotoy-nya gue, konsentrasi itu agak nyrempet ke ilmu-ilmu psikologi gitu.

Waktu itu gue galau banget sebenernya pengen penelitian di bidang yang gue udah sering disitu (yaitu marketing), atau menchallenge diri gue untuk ambil tema penelitian lain. Yang jelas, gue menghindari penelitian finance karna gue ga mau ribet. Pada dasarnya, gue seneng banget itung-itungan matematika dan ekonomi, tapi buat penelitian keuangan, gue bener-bener ga tertarik.

Tips #2: Pilih judul skripsi yang lo pengen tau banget dan rela buat ngerjain karna lo kepo banget pengen tau jawaban dari hasil penelitian itu

Akhirnya, gue memilih jalan yang bener-bener ga ada pengalaman disitu (termasuk ga kenal dosen-dosennya konsentrasi itu siapa aja, materinya ga paham secara mendalam, dsb) dengan memilih tema penelitian SDM.

Seinget gue, dulu mulai ngurus pengajuan judul itu bulan Agustus/September gitu deh, maju ke Bu Hanifa buat ngurus dosen pembimbing. Dan pada akhirnya keluarlah nama Pak Heru Susilo sebagai dospem pertama dan Pak Yudha Prakasa sebagai dosen kedua. Sejujurnya, gue ga tau Pak Heru yang mana (padahal beliau dulunya Wadek III Fia pas jaman gue maba, stupid memang).

Oh iya, gue lupa.
Sebelum pengajuan judul dan pemilihan tiga judul skripsi yang akhirnya gue kumpulin ke Bu Hanifa, sebelumnya gue udah nanya-nanya ke kating dan dosen yang gue kenal untuk minta rekomendasi kira-kira siapa dosen SDM yang kalo ngebimbing bagus. Keluarlah nama Pak Arik Prasetya (dan gue juga sempet diskusi sama beliau dan beliau sangat open padahal ga pernah kenal dan ga pernah ngajar gue sekalipun).

Sebelumnya gue juga pernah ngedeketin Pak Kusdi, yang notabene katanya terkiller nya SDM buat konsultasi tema penelitian, karna katanya lebih baik punya dosbing killer daripada dapet penguji yang killer (yang pada akhirnya gue diuji sama beliau juga wkwk). Emang yaa, jangan terlalu takut sama suatu hal, ntar lo malah dikabulin wkkw

Tips #3: Deketin dosen-dosen potensial dan cari tau cara beliau membimbing kayak gimana. Cocok nggak kira-kira sama lo. Tapi ini tergantung keberuntungan juga sih. Apa yang lo targetin kadang ga sesuai. Tapi setidaknya lo udah berusaha

Sampailah pada gue ngurus form 1-5 dan beres semua gue maju buat diskusi sama kedua dosbing gue yang ternyata super baik dan ngebimbing dengan baik! Gue bersyukur banget dapet dosping beliau berdua pokoknya!!!

Meskipun awalnya gue yang ga paham gimana penelitian itu sebenernya, nulis skripsi itu kayak gimana, apa gue bisa nulis segitu banyaknya berlembar-lembar, apakah isinya bacotan semua, tapi beliau berdua dengan baik ngebimbing gue.

Diawal-awal gue bimbingan sama Pak Heru, beliau nyuruh gue untuk baca beberapa buku dulu sebelum gue menulis proposal (bab I-III). Karna sebelumnya judul penelitian gue pake metode kualitatif, gue dicekoki beberapa buku kualitatif yang tebelnya ngelebihin bantal gue. Waktu itu, gue masih intens bimbingan ke Pak Heru aja (ini jangan ditiru gengs, kalian harus seimbang sih bimbingan ke dospem 1 maupun 2, kalo dosen kalian ada dua loh ya).

Gue selalu ketemu beliau tiap minggu. Literally tiap Senin kalo gue ga salah inget. Gue selalu nongkrong di depan ruangannya yang beda satu lantai sama EiLab (ini membantu sekali! Terimakasih EiLab!). Gue berusaha untuk mendiskusikan tema skripsi gue dan juga biar dihafal sama beliau kalo gue mahasiswa bimbingannya.

Gue tiap chat beliau buat bimbingan selalu nggak dibales. Bener-bener kadang ga read. Alhasil, gue selalu nunggu di depan ruangannya dan jadi hafal kalau waktu yang tepat untuk ketemu beliau adalah abis Sholat Dhuhur (sekitar jam setengah 2an). Terhitung sampe sekarang, chat gue dibales sama beliau cuma pas Sempro doang. Sisanya nggak pernah wkwk

Tips #4: Ketemu dosen pembimbing tiap minggu! Mau ada bahasan atau nggak, pokoknya dateng aja setor muka tiap minggu. Ampe bosen dah beliau biar cepet di ACC haha

Sebenernya, gue merasa drama skripsi gue cuma pas penyusunan proposal sih. Dari awal ACC judul terhitung bulan September, gue baru di ACC buat sempro tanggal 18 Desember 2018! Gilak. Padahal udah tiap minggu gue bimbingan, baru setelah 3 bulan gue ACC sempro. Adaaa aja dramanya, yang ganti metode penelitian jadi kuantitatif, sampe ke revisi kecil-kecil yang harusnya bisa digabungi di bimbingan yang lalu tapi baru disampein sekarang.

Disitu gue udah mulai lemes dan nggak ada semangat karna target gue buat bisa nyelesein kuliah 3,5 tahun diambang pupus. Gue nggak yakin bisa nyelesein Bab IV beberapa minggu. Alhasil, gue meliburkan diri dan rehat dari perskripsian pada bulan Januari dengan liburan di rumah, dan bulan Februarinya gue ke Tanjung Pinang buat ngebantuin kakak gue yang kebetulan lahiran anak ketiganya. Jadi kalo diitung, gue nggak nyentuh skripsi gue selama 2 bulan ful.

Data kuisioner udah kekumpul, buku statistik gue udah beli, software olah data gue udah ada, tapi gue bener-bener males buat menyentuh itu semua dan maksimalin gue main sama ponakan gue di Tanjung Pinang. Gua mengeset planning baru dengan maksimal lulus adalah semester 8 ini. So, gue merasa masih ada waktu kalo rehat sejenak.

Gue nggak peduli mau ada yang lulus duluan kek, ada yang sidang duluan, yang penting fokus gue adalah bisa lulus semester 8 ini. Bukan cepet-cepetan lulus sama yang lainnya.

Tips #5: Adakalanya lo juga harus bisa realistis dan bikin plan B. Nggak semuanya bisa berjalan sesuai dengan yang lo harepin. Dan juga, jangan paksain untuk selalu memforsir diri 24/7. Sekali-kali boleh lah main dikit buat refreshing. Sekedar nonton di biskop sendirian aja udah ngaruh banget buat gue.

Setelah gue pulang dari Pinang,
Gue mulai fokus lagi buat nyusun Bab IV. Dengan segala problematika yang ada, gue baru di ACC buat sidang itu 1,5 bulan. Itu udah termasuk dari ganti metode analisis dari pake SPSS akhirnya ke PLS, dan sampe mau ngerubah unit analisis (yang mana ini malah ngerubah semua penelitian gue). Dengan tiap minggu gue ketemu dospem 1 dan 2, akhirnya gue di ACC buat sidang dan keluarlah jadwal tanggal 13 Mei 2019, pas banget Bulan Ramadhan itu.

Dan yang selama ini gue takutkan terjadi. Seperti yang udah gue singgung tadi diatas, gue diuji sama Pak Kusdi, yang selama ini gue takutkan jangan sampe nguji gue.

Tapi yaa alhamdulillah semunya bisa gue lalui, tentunya berkat doa orang tua dan temen-temen baik gue, akhirnya gue bisa lulus dan dengan nilai yang Alhamdulillah baik.

Tips #6: Banyakin berdoa, diiringi usaha mati-matian. Gue bisa banget nyelesein revisian sampe jam 3 pagi terus besok paginya ngerjain lagi begitu seterusnya. Cari tempat pw buat ngerjain skripsi. Gue udah bikin rekomendasi tempat di Malang yang enak disini.

Jangan lupa minta doa orang tua (ini manjur banget asli!) Kalo bisa malah tambahin dengan shalat sunah dan puasa sunah. 

Yang nggak gue sangka, IPK gue sama persis sama kakak gue dulu. Emang gue follower sejati deh, sangking ngefansnya sampe IPK aja sama persis se koma komanya >.< (bedanya doi 3,5 tahun gue kagak wkwk)

Yaaaa,
Intinyaa dari semua ini gue jadi belajar dan jadi lebih paham sama diri gue sendiri. Gue yang dulunya tidak menyangka bisa menulis skripsi setebel itu akhirnya bisa menyelesaikannya dengan baik, sesuai sama apa yang pengen gue teliti. Gue jadi tahu bahwa apapun pasti bisa kita lalui kalo kita tetep semangat dan gigih, tetep minta doa orang tua, dan pada akhirnya menyerahkan segalanya kepada Allah swt.

Gue berharap gue nggak cuma sarjana kertas yang skripsinya cuma menuh-menuhin perpustakaan, tapi bisa bermanfaat buat orang lain dan penelitian selanjutnya.

Tak lupa gue juga berterimakasih banyakkk banget sama Pak Heru dan Pak Yudha, yang dengan sabar ngebimbing gue yang ga tau apa-apa soal menulis skripsi dan penelitian, akhirnya bisa lulus dan menghasilkan karya setebal 160 halaman, dengan tema yang sebenernya gue ga paham-paham amat (tapi gue seneng banget sama temanya!).

Dan buat kalian semua diluar sana yang masih bergelut dengan penelitian akhirnya (ataupun segala tujuan hidupnya yang kayak nggak selese-selese), jangan patah semangat dan terus berdoa, gue yakin semua yang kita lalui masing-masing pasti ada hikmahnya. Semua orang punya timelinenya masing-masing juga. Jangan ngebandingin sama pencapaian orang lain. Yang terpenting jangan lupa untuk tetap berusaha dan juga diiringi doa, itu semua manjur guys. Gue yakin, pasti kalian ada saatnya down dan ngelihat temen-temen kalian udah pada sidang duluan, lulus duluan dan merasa 'kok gue masih disini sini aja', gue yakin Allah pasti ada alasan kenapa ngelakuin itu. Percayalah.

Semoga dengan tulisan gue yang lebih ke curhatan ini bisa memotivasi kalian yaa. Dan buat yang mau skripsi, persiapkan semuanya dari awal. Ambil judul penelitian yang bener-bener kalian pengen tau jawabannya. Karna dengan begitu, lo akan semnagat buat ngerjain skripsi dan pengen segera nemuin jawabannya apa.

Jangan patah semangat, yaa!
Gue aja ga berhenti buat belajar dan merantau lagi abis ini.

Anyway,
Kalo kalian pengen diskusi soal skripsi ataupun hal lainnya, gue sangat open kok. Dengan senang hati gue bakal sharing dan (kalo gue mampu) akan bantu lo sebisanya.

Sampai bertemu tulisan baru gue lainnya, di kota yang baruu #hehe.

  • Share:

You Might Also Like

4 komentar

  1. Tidak sabar menantikan cerita inspiratif lainnya dari orang terproduktif yang kukenal selama kuliah! Akan kuingat selalu kuliah tamu darimu buat selalu selfcontrolling. See youu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaa keep contact yaa, terus sharing by WA pokonyaa!! Terus saling menginspirasi!!

      Hapus
  2. Ya ampuuunn senang banget bacanya! Selamat yaa, semoga amanah gelarnya! Aku juga lagi skripsi nih, lagi berusaha supaya tahun ini bisa sidang hehe. Doakan yah semoga lancar!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thankyou Dyn, udah baca tulisanku. Anyway, semoga skripsinya lancar yaaa. Dipermudah jalannya ;)

      Hapus