Review Film #WiroSableng, Ayo Sablengkan Indonesia di #HariSablengNasional! #SiapSableng

By chikitadinda - 15.03

Halo semuanyaa!

Kembali lagi bersama Chiki, sebungkus JajanMicin, dalam label baru yaitu Review Film. Kali ini gue mau bahas film “Wiro Sableng 212” sebuah film yang udah ga asing lagi karna emang udah legenda banget dan kali ini di angkat lebih epic lagi di layar film. Sebenernya gue nggak terlalu notice sama film ini, sempet beberapa waktu yang lalu masuk trailer Deadpool juga kan ya sebenernya, dan trailernya juga lumayan sering muncul di youtube. Tapi gue males kalo misal nonton sendiri film kayak gini. Dan berhubung ada temen nonton karna diajakin sama temen-temen Malang Citizen, jadilah gue nonton bareng-bareng film ini (akhirnya ga nonton sendiri lagi yha).

Pertama masuk, gue nggak mikir apa-apa. Bingung juga. Gue nggak pernah ngikutin serial TV nya dahulu kala. Nggak pernah baca novelnya juga. Lebih ke arah takut nggak bisa ngikutin alur ceritanya kali ya, karna nama-nama tokoh dan jurusnya yang sedikit nyeleneh agak susah gue hapalin (haha).

Para pemain film "Wiro Sableng 212"

Ceritanya dimulai dari masa kecil si Wiro, yang tinggal di Desa Jatiwalu. Bapaknya namanya Ranaweleng yang diperanin sama Marcell Siahaan dan ibunya Suci (Happy Salma) *pertama gue lihat, langsung tersepona karna mereka kok jadi mirip bangett. Jadi kayak beneran pasangan suami-istri gitu*.

Nah ternyata, ada dendam masa lalu gitu yang membuat si Mahesa Birawa (Yayang Ruhian) yang  berniat buat ngebunuh si Ranaweleng, yang merupakan lurah Desa Jatiwalu tadi. Usut punya usut, ternyata dulunya si Mahesa seneng sama di Suci, ibunya Wiro Sableng. Tapi Suci lebih milih sama Ranaweleng. Tetep lah ya, cinta segitiga.

Nah, pas tau kalo ternyata mereka punya anak, si Wiro ini mau dibakar sama Mahesa dan pasukannya. Tapi tiba-tiba ada yang nyamber si Wiro dan beberapa pasukan Mahesa mati ditusuk sama jarum konde. Ternyata itu ulah dari Sinto Gendeng (Ruth Marini) *btw, Ruth Marini bagus banget aktingnya, cocok jadi nenek-nenek*.

Gue nggak akan bahas banyak alurnya sih. Takutnya jadi spoiler. Tapi intinya sih si Wiro ini dijadiin murid sama si Sinto. Dilatih jurus-jurus sampe akhirnya udah cukup siap sama ajaran-ajarannya dan di kasih misi. Perjalanan pertama Wiro di dunia nyata dimulai, penuh petualangan yang mempertemukannya dengan sosok dan pengalaman baru. Lebih jelasnya nonton sendiri lah ya :p

Kalo menurut gue sendiri, filmnya epic parah sih. CGI nya manteb banget. Jernih dan ahh enak lah dilihat. Apalagi produksi 20th Century Fox kan ya, ga diraguin lagi.

Terus pemain-pemainnya juga nggak kalah kece. Menurut gue pribadi nggak ada satu pun pemain yang aktingnya miss. Karakternya kuat. Ala-ala teater gitu, lho. Ada Sherina Munaf juga main jadi Anggini, murid dari Dewa Tuak (Andy /rif), sedikit mengobati lamanya dia nggak main film nggak sih. Dan masih susah move on dari Sherina karna gue suka kalo ada karakter cewek yang pinter berantem di film.

Vino G.Bastian juga keren aktingnya. Kayaknya dia pas kecil didongengin terus kisah Wiro Sableng sampe tamat kali ya. Karakternya udah mendarah daging dan tengilnya itu dapet banget! Gue nggak berekspetasi sampe segitunya sih sebelumnya.

Berantem-berantemnya juga keren aselik! Ada beberapa yang emang berantemnya sableng beneran. Kayak berantem sambil makan pisang lah, terus pake ayam goreng, bahkan pake kacang aja bisa jadi senjata.

Dan, meskipun gue tegang banget nonton selama dua jam karna epic banget, guyonan-goyonan yang disuguhkan juga lucu (garing sih, gue kan anaknya garing haha). Gue ngakak nggak berhenti-henti apalagi kolaborasi dagelan si Wiro sama Bujang Gila Tapak Sakti (Fariz Alfarazi). Ada aja yang bisa dijadiin guyonan.

Tapi dibalik itu semua, ada pesan yang dalem sih sebenernya yang mau disampein di film Wiro Sableng 212 ini. Dari awal si Sinto Gendeng nggak ngasih tau "sesuatu hal besar" yang dialamin sama Wiro pas kecil. Si Wiro dilatih aja kemampuan berkelahinya sampe gede, tanpa tahu sebenernya buat apa. Karna si Sinto nggak mau kalo Wiro akan melakukan sesuatu atas dasar bales dendam. Bals dendam cuma bisa mempengaruhi akal pikir aja dan nggak akan ada habisnya.

Keren sih, banyak pelajaran juga tersirat kayak baju si Wiro dipakein putih karna Sinto mau agar hati si Wiro tetap bersih, tidak terpengaruh ilmu hitam danlain sebagainya.

Tapi ya dari kebagusan-kebagusan yang gue ceritain tadi, tetep ada beberapa yang dirasa kurang maksimal lah ya. Karna kesempurnaan itu milik Allah swt. Kalo menurut gue sound musiknya ada beberapa part yang kegedean, jadi percakapannya kurang kedengeran. Meskipun ada subtitle Bahasa Inggris, tapi jadinya ada beberapa joke yang miss karna kurang denger apa yang lagi diomongin. Sayang banget, sih.

Jadi, seberapa besar gue merekomendasikan film ini ke kalian adalah sangat-sangat-sangat besar. Kalian harus nonton karna sayang banget kalo ngelawatin film sebagus sekeren ini buatan dalam negeri. Selain alasan #cintaifilmindonesia, alur cerita dan akting pemain yang keren sangat-sangat harus kalian nikmatin. Kalo cuma nonton di leptop sayang banget. Butuh layar gede, musik yang bagus, dan temen ketawa yang rame-rame biar hepi. Dan gue rasa emang industri perfilman Indonesia lagi bagus-bagusnya, sih. Yang masih suka underestimate film Indonesia, mending tobat dulu deh, nonton Wiro Sableng ini!

Oh ya, btw kemaren gue nonton tanggal 30 Agustus sih, hari pertama tayang dibioskop gitu. Jadinya gue dapet tas Wiro Sableng. Lumayan bisa buat tempat kabel-kabel charger haha. Nggak tau sekarang merchandisenya masih apa nggak ya.

Soooo,
Jangan lupa buat nonton yaa manteman sekalian, dan ceritain ke gue! Ntar bareng-bareng ngobrolin ga abis-abis tentang film-nya yaa haha.

Selamat menonton!~

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar