Belajar Bersama Pemuda/i Lokal Pekalongan dalam IYEV CAMP 2018

By chikitadinda - 14.00

Alhamdulillah,
Akhirnya hari ini dateng juga. Setelah beberapa minggu penantian, akhirnya tanggal 26 Agustus 2018, kesempatan untuk berkegiatan bersama masyarakat pertama gue dilakukan.

Awalnya emang udah gue udah niatin untuk ikut project tema sosial di semester ini. Pas browsing-browsing nemu lumayan banyak dan gue daftar, termasuk salah satunya di acara Indonesian Youth Entrepreneur and Voluntary Camp  (I-YEV CAMP) 2018 ini. Alhamdulillah, sekali lagi, Allah selalu baik sama gue dan memberikan kesempatan untuk keterima di satu project ini dari beberapa registrasi yang gue lakukan.

Awal daftar dulu di suruh ngisi google form gitu terus di interview secara online. Gue inget banget ini interviewnya gue angkat di kamar mandi bandara karna pas itu emang lagi otw mau ke Batam.

Singkat cerita sekarang gue udah ada di dalem kereta Matarmaja tanggal 24 Agustus 2018 berangkat dari Stasiun Malang Kota Baru pukul 17.30 dianterin gojek, dan turun di Stasiun Pekalongan pukul 03:56. Harga tiketnya kemaren gue beli di Traveloka dapet Rp. 103.000. Kereta full banget dan gue nggak bisa tidur karna takut kebablasan (haha).

Gue cuman bawa tas ransel satu dan bawa gitar buat ngiringin pensi sama pemuda lokal, sekaligus buat ya main-main aja lah ya biar ga sepi.

Sampai di Stasiun Pekalongan, lagu jawa --tiap ada kereta dateng lagunya pasti nyala, keren!- mengantarkan gue ke kamar mandi buat langsung cuci muka, gosok gigi dan segala kegiatan beberes lainnya.

Karna kami baru dijemput jam delapan pagi, jadilah diriku menunggu di dalem stasiun aja sambil nge-charge hp. Nggak lama ada peserta lain namanya Panji anak Bandung yang turun dari kereta dan akhirnya gabung sama gue.

Setelah ngumpul agak rame di depan Stasiun, kami dijemput sama tiga mobil Pajero (panas njobo-njero alias panas luar-dalam). Namanya mobil "Duplak", transportasi umum warga Desa  Petungkriyono buat turun ke Kota Pekalongan. Kurang lebih kayak gini penampakannya (gambar pojok kiri bawah):


Setelah perjalanan sekitar dua jam barulah kami semua nyampe di tempat kami tinggal selama kurang lebih tiga hari ke depan, di wisata Welo River. Kami langsung disambut hangat sama warga lokal. Semuanya bergembira salaman satu-satu. (duh jadi kangen sama ibu-ibunya :"))

Setelah ngumpul ga lama, kami turun ke tempat dimana kami mendirikan tenda --tapi yg masang tenda bukan kami sendiri sih (hehe), dibantu sama temen-temennya Mas Obek. Jadi ada dibawah gitu tempatnya. Dan lumayan juga nanjaknya. Baru deh kami istirahat di pondokan bambu yang akan menemani kami berbagi materi bersama delapan pemateri kece dan warga lokal.

Delapan pemateri itu antara lain:

#1: Mas Puthut Ardianto
Beliaunya pemilik dari Lemospires Batik yang juga dosen Bahasa Inggris di Yogyakarta. Mas Puthut menyampaikan materi tentang Personal Development dengan sangat luar biasa. Ada banyak hal yang belum gue tau sebelumnya termasuk kesukaan gue yaitu bikin bagan-bagan gitu. Jadi gue nya bisa ngukur apa aja sih yang telah gue capai selama ini, apa yang bisa gue banggakan dari kehadiran gue di kehidupan ini. Gue bakal share deh di next tulisan blog gue. Karna sayang banget kalo nggak dibagi-bagi ilmunya.

#2: Amanda Margareth
Amanda ini keren banget. Emang bener kalo umur nggak bisa jadi patokan pencapaian seseorang. Dia termasuk sosial media influencer dengan konten fotografi di Instagramnya. Dia juga pernah jadi delegasi Indonesia dalam acara konferensi Internasional di Filipina. Inggrisnya jago sih, aduh, cara ngomongnya aja kelihatan kalo dia pinter. Dia sharing banyak hal tentang Personal Branding. Gue banyak belajar dari situ juga.
Nah, mbak Rosi ini nih yang jadi pelopor Grow2Give. Kalo nggak ada beliau juga nggak bakal ada acara I-YEV CAMP 2018 ini. Beliau nyampain materi tentang "How to Draft a Logical Framework" dan gue bener-bener belajar banyak soal analisis masalah disini. Banyak banget tools yang bisa digunain terlebih untuk pengenalan masalah kegiatan sosial. 

Ah, Mbak Rosi ini kece memang. Beliau sempat sharing soal bagaimana bisa membentuk Grow2Give, bagaimana bisa bertemu Desa Petungkriyono ini, bagaimana meyakinkan warga lokal biar mau untuk mengoptimalkan aset lokalnya. Ceritanya menginspirasi!


Yang ini lebih kece lagi. Masih muda, ketua komunitas World Merit Semarang lagi. Meskipun nggak punya kesempatan banyak untuk ngisi materi secara langsung karna keterbatasan waktu, tapi disela-sela api unggun dia sharing soal SDGs dan apa yang dilakukan organisasi World Merit.
Founder Indostarter ini sharing tentang "Business Ideation and Execution". Ya meskipun gue pernah dapet materi ini di Lab, tapi masih banyak aja insight baru yang bisa gue ambil. Emang bener kalo misalnya kita mau dapet lebih banyak ilmu dari orang lain ya harus ngosongin gelas dulu. Banyak banget hal-hal yang sebelumnya belum gue tau.
Mas Melvin ini adalah founder dari finansialku.com. Seru banget! Gimana beliau nyampein materi emang bener-bener bikin kami yang dengerin jadi makin pengen tahu. Sesuai banget sama materinya tentang "How to Make a Great Presentation", beliau mempresentasikan materinya dengan sangat epic!
Mbak Emmy ini juga nggak kalah keren. Beliau adalah founder dari IndonesianTalent.com dan femalepreneur.id. Materi yang disampaikan tentang marketing dan bagaimana cara mengembangkan bisnis online. Kami semua langsung diajarin praktek gimana ngambil foto produk yang bagus, meskipun cuma pake kamera smartphone sama kertas karton putih sebagai latar belakangnya. Dengan bahan sederhana, nilai jual dari produk jadi makin tinggi.
Yang terakhir ada Mas Kris. Beliau lagi sibuk membangun Wallezz yangmana pernah diundang menjadi salah satu partner Pemerintah Daerah untuk pengembangan Smart Cities dalam acara ASEAN Smart Cities Network 2018 di Singapura! Beliau juga seorang VP Business Development jadinya materi yang ia bahas memag tentang Business Model Canvas. Kami berlatih juga bikin BMC dari produk pengembangan aset lokal. Kelompok gue ngembangin kopi sama bambu gitu.



Jadi sebenernya tugas kami, mahasiswa, menjadi delegasi untuk bisa saling belajar dengan pemuda/i lokal. Kami bisa sharing, jadi yang pemuda lokal bisa ngerti bagaimana perkembangan di wilayah kota, dan kami yang sedang study di kota jadi ngerti permasalahan di desa itu kayak gimana. Serta, jangan lupa juga untuk bisa saling bantu mengatasi permasalahan itu.

Kami banyak ngobrol, banyak sharing. Mereka kadang curhat, masalah di desanya kayak gini kayak gitu. Itu bisa jadi PR besar juga buat kami para mahasiswa yang punya kesempatan lebih dibanding mereka.

Dan yang paling gue amaze dari pemuda/i lokal Ds. Petungkriyono ini, sebagian besar dari mereka itu mau belajar. Mau berkembang. Meskipun mereka sadar cuma tinggal di desa yang jaraknya berpuluh-puluh kilometer dari pusat kota Pekalongan, semangat mereka untuk tetep belajar dan menyerap ilmu itu besar banget, lho.

Ambil contoh, Mba Nurul. Gue sekelompok sama dia.
*jadi selama kegiatan dibagi jadi 7 kelompok dicampur pemuda lokal dan mahasiswa biar diskusinya bisa lebih intens*
Mba Nurul ini sebenernya udah punya anak, lho. Umurnya 2 tahun. Sama kayak ponakan gue si Irbadh. Tapi kalo kami lagi diskusi dia tanggap. Dia selalu bilang iya dan mampu.

  • Jadi dirijen, waktu menyanyikan Indonesia Raya. Mau.
  • ‎Presentasi ke depan, terkait brainstroming kelompok kami tentang pengoptimalan aset lokal. Mau.
  • ‎Belajar mem-foto produk agar lebih menarik di jual. Dia nyoba. Tanpa disuruh.
  • ‎Ngisi pentas seni jadi penari diiringin rebana dari ibu-ibu warga lokal. Sikat.

Dan masih banyak lagi keinginan belajar Mba Nurul yang nggak bisa gue sebutin satu-satu disini.

Lain lagi dengan Mba Nurul, Mba Purni juga nggak kalah bikin gue terkagum. Dia dipercaya jadi staf administrasi di koperasi Well-O, produk gula semut dan kopi yang di kembangin warga lokal, kolaborasi barengan sama Grow2Give yang ngadain acara ini.

Gue sempet ngobrol banyak sama beliau sebelum balik ke Malang. Gimana ia harus belajar sistem keuangan koperasi, yang emang nggak perlu ribet-ribet sebenernya cuma arus masuk-keluar aja, tapi bagi Mba Purni yang nggak pernah belajar tentang itu baginya merupakan sebuah tantangan.

Beliau juga ternyata suka nulis. Jadi ada website gitu, namanya suarapetungkriyono. Mba Purni sering nulis disitu terkait aset lokal dan hal-hal lainnya dan katanya sempet viral. Ada satu artikel yang dia buat dan sampe jadi perhatian petinggi desa bahkan sampai Mba Purni diundang ke Jakarta. Sesuatu yang negatif sebenernya. Tentang ketidakadilan akan perhatian pemerintah kepada dua warga yang punya sakit sama, tapi yang satunya diberi bantuan terus yang satunya nggak pernah dibantu apa-apa. Dan karna tulisan itu pun, Mba Purni sempet nge-down dan agak males buat nulis lagi. Agak trauma katanya.

Sumpah ya, masih kebayang gimana ekspresi Mba Purni pas cerita ke gue. Seneng campur haru ga bisa dijelasin pake kata-kata.

Banyak, banyak banget apa yang gue peroleh dari program 3 hari 2 malam gue di Desa Petungkriyono ini. Meskipun yang gue share di igstory cuma part seneng-senengnya aja (haha) karna emang pas moment pentingnya gue bahkan ga kepikiran untuk ngebuka layar kunci hp.


Gue banyak ketemu temen baru, kenalan baru. Dari segala asal penjuru Indonesia yang hebat-hebat. Orang-orangnya positif, open-minded, seru pokoknya. Gue yang masih belajar ini sungguh nggak ada apa-apanya dibanding mereka yang udah melakukan banyak hal ber-impact gede buat masyarakat. Sebagian besar dari mereka emang banyak yang fokus di sosial-project kayak gini.

Terimakasih buat Mba Rosi, selaku founder dari Grow2Give dan juga ketua pelaksana dari I-YEV CAMP 2018, udah memberikan kesempatan buat gue bisa gabung menjadi salah satu dari 33 delegates yang super kece. Ketemu pemuda/i lokal yang keren hebat. Ketemu panitia volunteer yang super kece bisa ngadain acara sedemikian serupa. Mas Kuswoto selaku ketua Welo River, yang sampe udah nyedian tiga kamar mandi dibawah, sama bangun pondokan bambu khusus buat kami semua belajar selama tiga hari ini. Ah, buat semuanya pokoknya ga bisa gue sebutin satu-satu.

Dan di penguhujung Senin, 27 Agustus 2018, gue nunggu kereta Matarmaja dateng. Bareng Sarah, delegates dari Surabaya, gue masih belum bisa move on dari mereka semua, dengan apa yang gue lakuin beberapa hari yang lalu.

Apalagi kebayang lagi wajah pemuda/i lokal yang nganterin kami ke Curug Bajing, tempat terakhir kami berpisah. Banyak banget yang nangis, yang pelukan erat-erat, nggak mau banget pisah karna udah sedeket itu.

Semoga kami bisa bertemu lagi yaa di kesempatan lain. Semoga kehadiran kami di desa kalian memberi manfaat.

Semoga!~ 

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar