Cara Ngatur Keuangan ala Anak Kosan (Mahasiswa dan Karyawan)

By chikitadinda - 01.00

Hi Sobat Micin kebanggaan keluarga masing-masing! -wk

Tudey, gue mau sharing sesuai judul diatas.
Postingan kali ini adalah perbaikan versi dari sharing gue di instagram story akhir tahun lalu (bisa lihat disini).

Baiklah, yuk kita mulai...


Coba disini kalo kalian kesulitan dari mengatur uang karna apanya sih?

- Ga ada duitnya
- Banyak mauuu, belanja muluu, diskon menghantui
- Nggak ngerti caranya, bukan orang keuangan (*yaelah ini mah alasan kalian aja)
- Lainnyaa...
(jawab di kolom komentar yaa!)

Anyway, karena kebanyakan pembaca blog gue berada di range umur mahasiswa dan karyawan, gue bakal share dari keduanya yaa..

Di jaman mahasiswa dulu, uang bulanan gue cuma Rp.1.000.000.

Kenapa gue bilang cuma?
Karena ya dari temen-temen gue yang lain, itu nominal yang cukup standar. Ada temen gue yang bulanannya nyampe 3 juta juga ada. Kalo yang dibawah gue belum nemu sih. Tapi mestinya adaaa.

Ohya,
uang bulanan Rp.1.000.000 itu diluar uang kos ya. Kos gue dulu juga standar, bukan yang kamar mandi dalem ada AC. Harganya Rp 600.000/bulan. Dulu udah include wifi tapi pas kosnya pindah tangan pemilik, jadi bayar pisah. Ada iuran wifi sekitar Rp 72.000/bulannya (ini bayarnya sendiri, gue gak minta tambahan ke ortu)

Soo, kalo diitung...

Gaji = Rp 1.000.000
Kos = Rp    600.000
-------------------------
Itungannya tiap bln ortu kasih 1,6 jt



Emang bisa idup?

Buktinya bisa.
Bahkan tetep bisa nabung tiap bulan.
Bisa beli hardisk 1 Tera sendiri.
Bisa tetep nonton film di bioskop kalo ada film bagus.
Bisa main ke Batu, ikutan nongki kece di cafe buat skripsian.
Bisa beli skincare korea (meskipun belinya setahun sekali di Batam biar muree) --itupun sambil buka jastip biar profitnya bisa buat beli skincare buat gue sendiri wkwkw
Bisa liburan ke Jogja, Solo, Bandung. Bahkan kalo 'kabur' pengen main ke Surabaya bisa beberapa bulan sekali.

Itu uang nggak minta lagi ya gengs.

Jadi liburan pure pake uang tabungan dan hasil freelance nge-design sana-sini.




Kok bisa?

Sebenernya dulu jaman kuliah gue nggak tahu bagaimana konsep mengatur uang yang bener kayak gimana. Cuma asal buat kehidupan primer tercukupi (nggak minus di akhir bulan) dan anti banget pakai ngutang pinjaman online untuk kebutuhan konsumtif.

Nggak tahu juga piramida keuangan (yang gue baru pelajari ketika bekerja di kantor), nggak tahu investasi saham/reksadana. Jadi, ya cuma berpedoman pada:


"Uang keluar jangan lebih besar dari uang masuk"
"Misal nggak cukup, cari tambahan lain buat penghasilan tambahan"


Oke.
Coba gue breakdown pembagian keuangan bulanan gue pas mahasiswa yaa:


*urutan berdasarkan prioritas
Donasi       = Rp 20.000
Nabung      = Rp 200.000
Bayar kos  = Rp 600.000
Wifi            = 72.000-an
(kadang gue bayar langsung 3 bln sekali biar lebih enak)
Makan       = 600.000
(versi irit tiap hari makan prasmanan ungu, kalo bosen ke prasmanan madinah wkwkwk)
Bensin        = 50.000
(1 bulan beli bensin 2x, irit karna kalo ke kampus berangkat pagi, pulangnya malem, nongkrongnya di Eilab wkwk)
Keperluan belanja bulanan = sisanyaa



Gimana kalo nggak cukup?

Inilah rahasianyaa: cari uang tambahan

Gue yakin 1jt buat 1 bulan buat mahasiswa iritnya minta ampun. Cukup sebenernya mah, tapi kalo yaudah hidup sederhana nggak ikut 'gaul'. I mean nggak bisa nongki sekedar ngobrol diskusi sama temen sambil ngopi, nonton film kece karna sumpek dengan kehidupan duniawi, main-main ke tempat wisata explore liburan tipis-tipis. Nggak bisa menikmati hidup juga jadinya. Padahal jaman kuliah udah stress mikirin kuliah, organisasi, apalagi pas jaman-jaman skripsi. Kalo stres bawaannya pengen main, pengen jalan-jalan, pengen 'kabur', pengen makan banyakk.


Prinsip kehidupan: hidup wajar, tetep bisa hemat dan punya tabungan, tapi ya hidupnya nggak terkekang dengan nggak menikmati hidup.


Jadilah gue nyari uang tambahan dengan jadi Freelance Graphic Designer
Awal ngeberaniin buka bisnis ini sekitar tahun 2017-an.

Dulu nggak PD.
Ngerasa desain gue sampis banget. Udahlah nggak punya background ilmu desain sama sekali. **Dulu pas SMA pernah nekat lomba desain antar kelas juara 4...

 dari 4 peserta HAHAHAHAHAH.


Cuma modal nekat otodidak belajar Corel Draw pas awal masuk kuliah dan akhirnya di semangatin sama kakak gue, jadilah buka bisnis ini.

Alhamdulillah aja tiap bulan selalu ada orderan masuk. Nggak tau kenapa, emang rejekinya kali yaa. Ya paling sepi 1 bulan cuma ada 2x order lah ya. Kebanyakan malah nggak dari temen-temen atau orang yang kenal gue kok.

Literally orang asing.

Biasanya pada pesen kartu nama, desain logo, undangan ulang tahun, bunting flag, banyak sih macem-macem. Pokoknya terima segala macem desain wkwk


Karena jadi freelance desain ini modalnya Rp 0, cuma modal leptop, makanya tambahan uang jajannya lumayan hehehe

Harusnya kalo lebih diniatin lagi bisa lebih rame sih. Kalo aja marketingnya dibagusin dan all out buat beneran ngegedein platformnya. Cuman yaa dulu nggak mau fokus banget kesini, niatnya cuma mau cari tambahan aja. Ya itu lihat aja IGnya cuma 107 yang follow. Gue juga bingung kenapa gitu bisa ada yang tetep percaya mau order wkwk. Sampe ada yang berkali-kali order dan jadi pelanggan setia haha



Oyaa, dulu juga sempet dapet terima order freelance UI Designer website salah satu perusahaan gitu. Padahal gue gabisa samasekali Ai dan belom tau Figma tu ape. Literally nol. Photoshop aja cuma bisa dikit. Sampe belajar minta tolong sama salah satu temen Lab gue buat di ajarin biar bisa Ai karna gue dengan PDnya ambil project itu. Duitnya lumayan bruhh, lebih gede dari bulanan gue wkwk
Sampe akhirnya bisa ditabung dan ambil sebagian buat beli sepatu kets (maklum, gapernah beli sepatu yang pricey, tuh sampe sekarang dipake buat kerja juga wkwk)

Dan dari project itu jugaa jadi membuka gerbang rejeki yang lumayan, lho. Jadi banyak tawaran buat jadi freelance UI designer. wkwkwk
Alhamdulillaaaahhhh pokoknya mah...


Nah itu kalo pas jadi mahasiswa.
Sekarang pas jadi karyawan beda lagi.
Udah mulai ngerti gimana konsep yang benar soal perencanaan keuangan karna kebetulan kerja di perusahaan Financial Planning juga.
Lebih teredukasi lagi soal konsep investsi.
Jadi ngerti dana darurat, tujuan keuangan, gitu-gitu. Lebih terarah lah.

Udah lebih ngerti lagi sekarang nabung buat apa, nyimpennya dimana. Ngitungnya gimana..



Perencanaan keuangannya pas karyawan gimana?

Masih sama sih untuk pos-posnya.

(dari gaji pokok)
*urutan berdasarkan prioritas

Donasi/zakat = 4,5%
Investasi       = 30%
Tagihan kos  = 750.000 (include wifi)
Makan + Pengeluaran bulanan = sisanya

*itu presentase yg gue buat sendiri, yg cocok sama kehidupan gue yaa. Mungkin akan berbeda masing-masing orang.


Nah biasanya buat kayak main/nonton/hobi/ikutan event berbayar/beli online course/beli buku/iseng beliin ponakan/beli-beli apa gitu gue pakai uang bonus.

Bonus disini juga sistemnya sama kayak penghasilan tambahan pas kuliah dulu.
Ada dari bonus perusahaan sama ada juga dari yang diluar (ngedesain dari @dsigninajah). Tapi sekarang gue cuma ambil beberapa aja orderan yang gue mampu, nggak sebanyak dulu pas kuliah.

*Tapi sebenernya sih idealnya kalo kata CEO sekaligus mentor gue, baiknya nabung itu dari bonus. Jadi gaji pokok untuk kebutuhan sehari-hari selama 1 bulan. Baru bonus semuanya untuk investasi.



Bedanya dari pas mahasiswa dulu gue belum tahu investasi. Reksadana apa aja gue nggak tahu. Cuma tau saham tapi rasanya masih belum berani kalau investasi di saham. Merasa belum cukup ilmu.

Nah sekarang pas kerja gue udah mulai nyoba investasi reksadana. Ini mungkin bakal gue jelasin lebih lengkap di postingan berikutnya yaa...


Gue jadi lebih banyak belajar dan tahu karena ikutan webinar saham dan reksadana dari kantor. Kerja jadi community manager juga menuntut gue untuk tahu seluk beluk perinvestasian ini.


--
Nahhh, jadi...
Kalo mau di simpulin poin dari perencanaan keuangan yg aku lakuin selama ini kurang lebih:


  1. Donasi itu perlu! Ada harta orang lain di harta kita guys. Jadi meskipun belum kerja pun belum dapet gaji, saran gue tetep harus ada anggaran donasi sih. Berbagi itu indah. Nggak tau ngasih donasi kemana? Kan ada kitabisa. Duh, hidup sekarang makin simpel tauk!
  2. Nabung dipotong langsung diawal ketika dapet uang bulanan/gajian ya guys. Kalo nggak ya nggak jadi-jadi nabung. Semuanya habis buat kehidupan duniawi yang tidak ada habisnya ini. Berapapun duit tuh nggak akan ada cukupnya.
  3. Bikin anggaran! Ini penting. Biar ada pedoman di awal guys. Jadi kalian tau mau ngapain aja bulan depan di set di awal. Di catet juga pengeluarannya jadi tau nih masing-msing pos masih aman nggak. Yg bikin bocor pos yang mana.
  4. Investasi sesuai tujuan keuangan. Jadi nabung tuh nggak cuma nabung aja tapi nggak tahu kebutuhannya buat apa. Misal kayak gue dulu nabung pas jaman kuliah ya paling buat tujuan keuangan liburan keluar kota, atau mau beli barang, atau sesimpel dana darurat kalo charger leptop rusak, atau tiba-tiba ada iuran organisasi T.T
  5. No utang utang club. Apalagi utang konsumtif guys. "Hutang" disini maksudnya adalah hutang yang muncul karena kondisi terpaksa dan sebab konsumtif yaaa.... Semakin banyak bertebaran pinjol kalian juga harus hati-hati ya. Harus lebih wise.
  6. Punya dana darurat*. Kalo mahasiswa dana darurat ini ya buat kayak kejadian tak terduga kayak motor tiiba-tiba minta servis/ban  tiba2 bocor, ato nggak tiba2 charger laptop rusak. Ada iuran organisasi yang rasanya ada terus wkwkwk. Kalo buat karyawan ya buat kejadian tak terduga kayak tiba-tiba di PHK atau tiba-tiba ada bencana/sakit.
  7. Nggak gampang kepengen beli ini itu**. Ini keuntungannya sih. Alhamdulillah gue ini nggak pernah tergoda diskon-diskonan apalagi shopee, sekalinya belanja di shopee paling 4 bulan sekali. Itupun beli barang kayak lampu tumblr sama mic buat nyanyi astaga -_- Bisa diitung jari sih pembelian di e-commerce gue wkw. Baju juga jarang beli, males ngumpulin gombal wkwk. Bahkan beberapa baju aku jual di @bekaspakai_mlg wkwkwkww. Gitu laku juga lho ternyata. Nggak paham lagi guys. *maap anaknya suka iseng, ada ide apa langsung dikerjain wkwk
  8. Hemat tipis tipis. Masak nasi sendiri wkwk menghemat 3-5rb rupiah ternyata sangat berasa lhoo. Dulu pas jaman kuliah seringnya masak nasi sendiri beli lauknya aja. Malah kadang kalo sabtu/minggu suka masak sendiri yang kayak sarden/tahu tempe gitu. Lebih hemattt. Sekarang dikantor juga bawa nasi sendiri sih kadang-kadang. Tapi kadang mager juga hahaha. Kelemahan gue emang di makanan sih. Kadang suka nggak bisa kontrol kalo beli makan T.T Kayak lebih rela ngeluarin uang buat makan enak daripada beli baju/sepatu gitu-gitu.
  9. Jangan lupa berkembang. Tetep anggarin buat beli buku/beli online course/ikutan event berbayar yang menunjang untuk ningkatin skill kamu. Skill adalah asset. Dengan memiliki skill yang terus berkembang, itu juga bisa ningkatin income kamu. Ya kayak gitu, dengan gue punya skill desain akhirnya bisa jadi income tambahan pas gue kuliah dulu. Oh sama nulis jugaa, dulu sempet beberapa kali nulis yang dibayar karna jadi bloggermalang wkwk. Sampe akhirnya bisa .com juga duit dari nulis duluu. Ngerasa nggak punya skill apa-apa? Gali lagi. Wah ini mah bisa buat bahasan sharing yang lain.

Gilsss, banyak jugaaa.
Yaudah deh. Sekian sharing kali ini guys. Gue terlalu banyak menulis hari ini.
Buat yang pengen sharing lebih lanjut bisa komen dibawah yaa.
Kalo mau ada pertanyaan juga sokk.
Kali aja ada yang miss dan belum jelas di bahasan sebelumnya..


Ini pure dari pengalaman gue aja yaa. Mungkin permasalahan keuangan kita akan berbeda.
Gue bukan ahli/expertnya dibidang keuangan. Bukan Certified Financial Planner juga wkwk.

Tapi semoga bisa jadi insight baru buat kalian yaa.



Happy weekend all!~




Note:
*)
Besarnya berapa?
Besaran dana darurat ini tergantung dari status kamu :
1. Single, 3 sampai 6 kali pengeluaran bulanan
2. Menikah belum memiliki anak, 6 sampai 9 kali pengeluaran bulanan
3. Menikah punya anak, 9 sampai 12 kali pengeluaran bulanan
Selain itu, kalian juga harus punya rencana untuk keuangan kalian. Pengen beli rumah? Dana nikah? Dana haji/umroh?

**)
Intinya: asal tau prioritas aja sih. Mana yg emang butuh dibeli, sama yg seharusnya bisa ditahan karna nggak terlalu penting amat kalo belinya sekarang. Ohyaa, Sama pakai sistem 1in 1out. Misal kalo mau beli baju satu, berarti harus jual baju satu. Beli lipstik juga kalo lipstiknya udah abis, jadilah gue ini cuma punya 1 lipstik aja wkwk

  • Share:

You Might Also Like

7 comments

  1. Mantuulll q jadi melek keuangan karna nongkrongin story-nya Chikita Dinda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi tengkyu ekanandoooo, semoga sharingnya bermanfaat bagi nusa dan rara :)))

      Hapus
  2. Kayaknya udah 11 12 sama yg aku lakukan, bikin anggaran dan jangan lupa alokasi sosial itu wajib ada.

    Dana darurat udah kelar 6 kali pengeluaran yg disimpan di deposito. Investasi rutin, kalo ga ke saham, reksadana atau p2p lending syariah.

    Anti utang2 club juga, kecuali nanti pas mau kpr kan, jd itu kayaknya ga mungkin ga utang.

    Nambah skill, beli buku n nonton tutorial juga. Disaranin sama temen belajar desain grafis juga, cuma si temen saranin pakai inkscape kalo misalnya ga bisa beli ori AI atau coreldraw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo kak sabda! Wahh iya nih hampir sama yaa. Semangat terus update skill;)

      Hapus
  3. Hahaha mantap nih, udah mayan sih duitnya bisa segitu jaman kuliah....tahun 2006 mah saya cuma dikasih 500rb, diluar kos hahahaha.
    tapi mantap mbak teruskan perjuanganmu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya kak zaki, udah inflasi ya jadi naik. Semangat terus juga buat kakak;)

      Hapus