2019, Gue Harus Lebih Berani Menghadapi Dunia

By chikitadinda - 19.31

Selamat datang kembali!
Tiba-tiba ketemu lagi udah akhir tahun aja ya, #fyuhh. Bulan Desember terasa berlalu begitu saja, cepet banget perasaan.

Anyway,
Balik lagi di label tahunan yang selalu gue dedikasikan untuk selalu hadir di blog gue yaitu tentang #AkhirTahun. Gue selalu menyempatkan untuk menengok ke belakang, liatin foto-foto dari bulan ke bulan gue udah achieved apa aja. Bacain blog post #AkhirTahun lalu, tahun 2018, apakah resolusi gue sudah tercapai atau malah tidak.

Gue akan mulai dengan bulan Januari 2018 yang begitu sangat seruu. Gue ke Yogyakarta dalam rangka untuk ngambil magang unofficial (maksudnya bukan dari kampus). Harusnya gue bikinin post sendiri sih tentang pengalaman gue biar lebih lengkap. Tapi ya begitulah Chiki, hanya berakhir di setengah post dan mangkrak di Draft HAHAHA.

Gue seneng banget bisa magang di Jogja kemaren. Selama satu bulan penuh gue kerja bareng orang-orang keren dan jadi punya banyak kenalan. Alhamdulillah juga masih tetep keep contact meskipun cuma iseng bales instastory atau komen di Linkedin mereka.

Gue juga nggak menyia-nyiakan satu bulan di kota tercinta ini buat jalan-jalan. Ya meskipun cuman deket situ-situ doang karna liburnya cuma weekend dan ternyata capek juga kalo weekdays kerja dari jam 9-5 sore. Omagaahh.

Next, adalah bulan kelahiran gue, Februari.  Tidak ada yang spesial di bulan ini sih, tapi mungkin pas ulang tahun gue nggak nyangka temen-temen gue ngasih surprise hehe. Maklum, diriku kadang melalui ulang taun ya biasa ajaa, tidak ada selebrasi macem-macem.

Terus di bulan ini gue dikasih opportunity luar biasa yaitu jadi CMO di sebuah start-up. Gue diajak sama temen gue anak Filkom buat mendirikan platform marketplace buat info lomba gitu deh, dan sebenernya terlalu berat sih kalo gue bilang as CMO, karna gue juga masih belajar disitu dan tanggung jawabnya gede juga. But well, gue berterimakasih atas kesempatan luar biasanya itu.

Di bulan Maret, gue terpilih menjadi Project Officer ato biasa disebut Ketua Pelaksana event gede banget  se Asia Tenggara tahunan Fakultas Ilmu Administrasi, yaitu ESPRIEX. Alhamdulillah, keputusan gue untuk maju daftar jadi PO ESPRIEX tahun ini sesuai dengan resolusi gue yaitu Gue Harus Lebih Berani Melangkah. Untuk cerita lebih lengkapnya udah gue tulis disini.

Di bulan ini juga Ei Lab telah bubar satu periode, barengan sama pembubaran panitia Brawijaya Startup Action 2017. Sekali lagi, tiada hentinya gue berterimakasih kepada EiLab karna gue dipercaya untuk jadi Best Staf di EiLab dan juga Best Department di BSA. Kalo nggak salah gue udah ceritain disini lebih lengkapnya.


Selanjutnya dibulan Juni, kakak gue pulang kampung dan akhirnya bisa jalan-jalan sekeluarga kumpul-kumpul sama ponakan yang menggemaskan. Dan dibulan Juli nya gue terbang ke Batam (seperti tahun-tahun sebelumnya) buat dapet life learning.

Dan ini akan menjadi tahun terkahir gue main ke Batam karna Mas udah mutasi di Tanjung Pinang #heuheu :")

Selalu sih, udah jadi kebiasaan kalo gue akan dapat banyak banget insight kalo gue ke Batam dan ngobrol sama kakak gue semata wayang. Gue ikutan workshop dari Institut Ibu Profesional. Gue diperkenalkan dengan keluarga Bunda Peni yang sangat inspiring banget. Belajar banyak banget dari sesi sharing yang cuma beberapa jam doang itu. Selain itu, gue juga diajak ke Bintan buat liburan. Harusnya, harusnya sih ya, gue nulis juga jadi post, tapi ya sekali lagi mohon dimaklumi HAHAHA.

Note: #Resolusi2019, Lebih rajin nulis blog jangan ditunda-tunda :(

Next, di Bulan Agustus gue balik ke Jawa dan di akhir bulan gue dapet pengumuman kalo gue terpilih jadi volunteer untuk kegiatan sosial bersama warga lokal tentang entrpreneurship gitu di Pekalongan. Alhamdulillah, sekali lagi gue bersyukur Alloh memberi gue kesempatan untuk jalan-jalan sekaligus berbagai ilmu, memperluas persahabatan dengan teman-teman volunteer lainnya. Cerita lengkapnya udah gue tulis disini.

Di bulan ini juga gue memutuskan untuk me-minimalis-kan hidup gue. Gue memilih isi lemari kosan benar-benar seminim mungkin dan menjual baju-baju yang sekiranya nggak terlalu gue pake. Sebenernya inti dari program ini gue pengen lebih simpel sih. Nggak menumpuk barang-barang dan terlalu cinta dengan apa yang gue punya. Tentu saja campaign ini atas cerita-cerita yang kakak gue share selama di Batam :)))

Gue juga mulai mengurangi penggunaan tisu dalam keseharian. Dulu satu bulan bisa kali abis 1000 lembar tisu Nice itu. Gue juga berusaha mengurangi lagi penggunaan kantong plastik juga, dengan selalu sedia bawa tas kain di jok motor. Ya, meskipun ada suatu ketika gue ngobrol sama temen dan dia bilang kalo apa yang gue lakuin sia-sia (karna menurutnya yang make plastik lebih banyak populasinya daripada yang nggak yaitu gue yang cuma sebiji), gue tetep ngelakuin itu sih. Gue percaya kalo apa yang gue lakuin itu nggak sia-sia.


Di bulan September gue rasa banyak yang gue lakuin, terlebih gue mulai #LebihBeraniMelangkah dengan mengikuti komunitas blogger di Malang dan juga ikutan program Ruang Sinau dari Turun Tangan buat jadi relawan mengajari di sebuah SD di Pandanlandung.

Pertama kenapa gue memilih langkah komunitas adalah biar gue makin semangat buat nulis. Apa yang gue tanem dengan #1Minggu1Tulisan sebenernya bisa-bisa aja gue capai. Kakak gue aja dengan kesibukannya ngurus rumah dengan dua anak balita bisa nulis 1 hari 1 post di blognya, masak gue yang cuman kuliah kaga bisa. HAHA. Ini sebenernya cara gue aja sih untuk tetap on the track. Meskipun, kenyataannya kadang 1 bulan cuma 2 post blog saja. Banyak lah ya kalo gue bikin alasan ini-itu. Mau nge-dot-com-in blog aja mundur-mundur mulu.

Note: #Resolusi2019, jajanmicin.com!

Gue memilih untuk mendaftar volunteer bidang mengajar (dan Alhamdulillah keterima), karna gue pengen belajar mengajar. Gue pengen tau gimana cara agar orang lain bisa memahami sekaligus senang untuk selalu belajar sama gue. Paham apa yang gue maksud. Gue belajar banyak banget sih di Ruang Sinau ini. Next bakal gue share sih ceritanya. (kalo udah Farewell #yhaaa)

Di September ini gue juga diamanahi Pak Brilly buat ngebantu bikin event Brawijaya Fintech Day, saat anak Ei lainnya yang tinggal empat biji (sama gue) tengah sibuk magang di luar kota. Gue suka sih sama tim gue ini, kita tetep saling ngebantu meskipun LDR-an. So sweet ga sih #eaea

Dan diantara sibuk-sibuknya itu semua, dapet pengumuman kalo tim gue UlamIkan, lolos 10 besar nasional dan layak buat presentasi pitching produk. Gue, Singyiang, dan Richa langsung ngejer bikin presentasi dan prototype berhubung produk yang kita bawa adalah aplikasi. Ya, meskipun nggak menang, tapi itu udah termasuk achievement yang keren buat kami bertiga :")))

Selain itu, gue juga masih sempet untuk nerima opportunity untuk jadi Party Planner yang ngurusin A-Z sebuah Anniversary. Kebetulan temen gue dan dia pengen ngasih surprise buat pacarnya. Gue selalu pengen sih punya kesempatan ini, dan akhirnya tanpa berpikir dua kali, gue mengambil kesempatan itu. (Baca lebih lengkap disini).


Next di Bulan Oktober gue #AkhirnyaNontonKonser. HAHA. Gue seneng dong, parah. Gue pengen sekali-sekali nyoba liat konser gitu, tapi kalo sendirian kan mager yak. Alhamdulillah-nya Rani dan Rian mengajakku bersamanya menonton JamboreJazz, haha acaranya FIA juga sih ini.

Di bulan ini gue juga terpilih jadi salah satu di tigapuluh travelblogger buat event travellingyuk.com dan bisa ngerasain hotel mewah walau cuman satu hari doang. Gue seneng banget sih. Lebih lanjutnya gue udah tulis disini nih ceritanya.

Dan dipenghujung bulan Oktober, akhirnya Chiki ujian magang :))) Gue bersyukur karna satu kewajiban udah gugur dan gue bisa lebih fokus lagi di Skripsi karna sebelumnya gue multitasking untuk ngerjain proposal skripsi sama laporan magang diantara ngurusin Ei Lab dan bisnis juga.

Di bulan November, gue seneng-se-seneng-senengnya-seneng karna akhirnya EiLab punya keluarga baru. Dan temen-temen baru ini sangat begitu klop sekali. Kayak saling ngisi puzzle masing-masing orang gitu. Ah, jadi sayang :")))

Dan, sampailah kita di penghujung tahun sekaligus bulan terakhir dari tahun ini, di Bulan Desember, akhirnya Chiki sempro :")). After semua drama revisi berkali-kali, ganti metode penelitian, ganti judul, tambah variabel, begitu seterusnya sampe mungkin dosen gue bosen kali ya gue temuin terus tiap hari di ruangannya. Anyway, gue tidak akan terlalu banyak menceritakan soal skripsi karna gue merasa terlalu dini untuk bercerita dan dramanya sebenernya belum berakhir tapi masih akan dimulai.

Sooooooo,
Wuiihhh, banyak juga ya gue menceritakan apa yang gue lakuin di tahun 2018.
Ya, meskipun apa-apa yang gue lakuin di tahun ini ada yang meleset dari rencana, but it's okay. Gue selalu menanamkan dalam diri kalo semua orang punya timeline masing-masing. Punya pencapaiannya sendiri-sendiri. Selama gue tetap berusaha dan gigih, gue pasti diberikan yang terbaik sama Alloh, kok.

Jadiiiii,
Setelah kita menengok kebelakang, alangkah baiknya untuk kita kembali fokus ke depan. Mulai merangkai satu-per-satu yang ingin dicapai. Melanjutkan resolusi tahun lalu yang belum tercapai (seperti resolusi untuk menemukan pendamping skripsweet yang gue tulis di post terakhir tahun lalu haha).

Dan yaa, gue berharap agar tahun 2019 nanti gue #LebihBerani menghadapi dunia. Karna gue melihat, di tahun 2019 gue akan dihadapkan pada fase perpindahan yang sangat signifikan (InsyaAllah). Gue juga akan mendapatkan umur 22 (semoga Alloh masih memberikan nikmat umur), gue harus punya tanggung jawab untuk punya duit sendiri (yang settle, nggak cuma dari freelance). Gue harus prepare sih, karna gue menyadari, akan lebih banyak pelajaran yang akan gue dapet di tahun depan.

Welcome 2019!
Be nice, please :")

  • Share:

You Might Also Like

1 komentar