13 Februari 2013: Mission Complete

By chikitadinda - 08.04

"Allahummaghfir lahu warhamhu wa'aafihi wa'fu anhu..."

Beberapa malam yang lalu gue nggak bisa tidur. Bener-bener cuma guling-guling doang di kasur padahal badan rasanya capek banget, mata lengket pengen banget merem. Diantara pergulatan gue dengan kasur itu, ada satu detik yang tiba-tiba gue inget dan kangen banget sama Papa.

Selalu ada waktu ketika gue udah lama nggak ngaji atau kirim do'a khusus (selain do'a setelah shalat untuk kedua orang tua), gue merasa rindu padanya.

Ditambah waktu itu gue lagi di Batam di rumah kakak dan ada beberapa kali obrolan yang kami bahas tentang beliau. Setiap kali gue ngobrolin dan inget sama beliau, ini mata rasanya pasti basah. Tapi guenya nahan buat jadi orang yang kuat dan nggak nunjukin itu.

Selalu ada rasa menyesal kenapa Papa pergi disaat gue masih sangat-sangat-sangat membutuhkan kehadirannya. Dulu gue sempet iri sama kakak gue, kenapa dia bisa sangat beruntung Papa ada di masa-masa penting dalam hidupnya, masih hidup, masih bisa ngobrol.

Gimana Papa yang selalu sms kakak pas lagi kuliah S1 di Malang, nanya pendapat tentang sesuatu hal ke beliau, dateng pas wisuda S1, hadir ditengah-tengah pernikahan kakak meskipun bukan beliau yang menikahkan karena memang lagi sakit saat itu.

Tapi ya seiring berjalannya waktu, dan banyak ngobrol sama kakak, gue jadi nyadar bahwa kakak nggak semudah itu melewati masa-masa itu. Bukan nggak mudah lagi tapi emang berdarah-darah (maybe you can't realize how "berdarah-darah" is, but it's hard untuk jelasin bagaimana keadaan saat itu. Karna memang yang melalui fase itu secara real adalah kakak gue. Gue nggak sampai hati untuk bertanya lebih dalem karna gue pasti bakalan nangis dan gue ga mau dilihat lagi nangis.


Gue lebih mengenal "Papa yang sebenernya" malah dari cerita-cerita kakak gue. Gimana keinginan beliau, gimana pemikiran beliau, gimana tegasnya beliau karna memang pada saat itu pun gue terlalu kecil untuk membahas hal sebegitu rumit karna emang masih SD-SMP. Kenangan gue sama beliau ya isinya cuma seneng-seneng doang. Apa yang beliau beri ke gue setiap hari ya bagaimana dia men-treat anak kecil. Sepedaan mini pas hari minggu sampe Kabupaten Bandung (Jawa Timur), diajarin renang tiap hari minggu tapi sampe sekarang gue nggak bisa renang karna dulu nggak serius pas latihan, dikasih duit seribu perak (gue inget banget saat itu bahagianya minta ampun) buat beli kentang goreng frech fries yang bungkusnya merah dicocol sambel, itu gue inget banget dan sampe sekarang jadi snack favorit gue karna punya kenangan tersendiri itu --semoga tetep di produksi terus yaa sampe berpuluh-puluh tahun kedepan :').

Hal yang paling gue sesali adalah, saat Papa meninggalkan gue di dunia ini, gue masih menjadi anak ABG yang egois. Masih labil dengan segala macem yang ada dipikirannya. Gue masih belum sempet untuk bediskusi tentang studi lanjut yang pengen gue ambil, bagaimana cara mendapatkan seorang laki-laki yang seperti atau bahkan lebih baik dari Papa, how to deal with something dari sudut seorang Ayah, banyak banget yang gue lewatin tanpa beliau dan itu rasanyaa sayaanggg banget.

But, in the end of the day, gue sadar bahwa sebenernya Papa pergi nggak dengan sia-sia. Beliau meninggalkan apa yang telah di rawat dengan tangannya, dengan apa-apa yang dia pikirkan, apa-apa yang menjadi prinsip hidupnya di anak pertamanya, yaitu Kakak. Dia membentuk Kakak seperti sekarang ini ya sebenernya jadi modal untuk mengiringi kehidupan gue di masa sekarang ini. Kakak memang role model yang sangat Papa banget dan kalo gue-nya sadar lebih cepet, gue akan merasa seperti sedang dibimbing oleh beliau meski beliau udah nggak ada.

Big thanks to Kakak, yang selalu bisa menjadi sumber dari apa yang muncul dari kehidupan positif yang gue jalani sekarang. Memberi tahu gue kalo pas dia melalui fase ini, Papa selalu bilang gini loo ke Kakak. Kalo dulu Kakak ngelakuin gini, Papa selalu bilang gini lo buat menasehati.

Gue inget banget apa yang di bilang Ibu Septi, Founder Institut Ibu Profesional, di waktu gue ikut workshop dia bulan lalu,

"Seseorang itu selama hidupnya akan melakukan misinya. Kalau dia meninggal berarti misinya ya udah selesai."

Saat itu gue masih berfikir negatif ke Papa gue, berarti misi beliau cuma sampai Kakak doang ya. Gue nggak dimasukkan ke dalam misinya karna beliau udah pergi saat gue masih umur 16 tahun. Tapi gue mikir lagi mikir terus dan akhirnya mendapatkan pemikiran seperti yang diatas. Ternyata Papa mempunyai misi membentuk kakak sebagai role model untuk gue selanjutnya. Gue bukannya nggak dimasukin misi, tetapi beliau menggunakan orang ketiga untuk membuat misinya terpenuhi meski beliau udah nggak ada.

Walaupun sebenernya gue pengen banget, jauh dalam mimpi gue, Papa bisa ketemu sama jodoh gue nantinya (tapi ya emang ga bakal bisa yaa), secara langsung bisa mengenal dia seperti dia mengenal Mas gue (suami kakak), dan gue pengen banget ngerasain moment dimana beliau bilang kalo dia yakin He's the one for his last daughter, dan dia lah yang selama ini dicari untuk dijadikan seorang menantu.

Ada waktu dimana sekangen-kangennya gue, pas hari raya Idul Fitri, waktu gue ngucapin mohon maaf maaf lahir batin dan bertukar kabar via online sama keluarga di Buton, Sulawesi Tenggara (tempat asal Papa dan dan dimana beliau dimakamkan sekarang), gue sempet ngecek tiket pesawat dan harganya masih sangat jauh dari kemampuan gue sekarang. Tapi gue yakin gue bakalan kesana kok, dan itu pasti.

Dan hari ini, tanggal 2 Agustus adalah hari beliau di lahirkan. Sengaja gue dedikasikan tulisan ini sebagai ungkapan rasa terimakasih, rasa rindu, semua-muanya rasa yang memang udah meluap pengen banget gue curahkan, dan gue rasa moment ini memang tepat.

Udah nggak keitung lagi ini usapan air mata ke berapa yang gue lakuin selama nulis ini karna memang benar apa yang dikatakan Pidi Baiq, rindu itu berat. Gue nggak akan kuat.

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar